Carian 'Insomnia' di Google meningkat secara drastik semasa pandemik

 


Pencarian Google untuk 'insomnia' meningkat secara mendadak setelah kedatangan wabak COVID-19. Adakah anda salah seorang yang mencari kata kunci itu dan mengalaminya?

Dr. Andreas Prasadja RPSGT dari Klinik Berdengkur & Tidur Gangguan, Hospital Mitra Kemayoran mengatakan dalam acara Menyambut Hari Tidur Sedunia 2021 dari Royal Philips, bahawa bekerja di rumah dengan persekitaran yang monoton adalah salah satu pencetus masalah ini semasa wabak.


"Bekerja di rumah dengan persekitaran dan aktiviti yang biasa-biasa saja, akan ada banyak gangguan tidur. Sebenarnya, carian Google untuk kata 'insomnia' semasa pandemik meningkat menurut Jurnal Perubatan Tidur Klinikal. Ringkasnya, banyak orang tidak boleh tidur semasa wabak. " katanya, Selasa (16/3/2021).



Peningkatan carian untuk perkataan 'insomnia' di Google juga meningkat tajam berbanding tahun 2019, pada tahun 2020 peningkatannya mencapai 58%. Biasanya orang mencari perkataan 'insomnia' pada jam 24.00-04.00 paling tinggi.


"Sebenarnya, kesihatan tubuh berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh kita. Gangguan tidur dapat meningkatkan reaksi keradangan di dalam tubuh," kata Dr Andreas.


Kurang tidur ini juga penting kerana masyarakat juga menghadapi masa vaksinasi terhadap COVID-19. Dengan tidur yang berkualiti, penyelidikan menunjukkan keberkesanan vaksin juga akan meningkat dan bertahan lebih lama daripada mereka yang kurang tidur.


"Terdapat juga hipersomnia, mengantuk yang berlebihan pada siang hari. Inilah sebabnya? Adakah korona membuat anda mengantuk? Penyebabnya biasanya adalah apnea tidur (berhenti bernafas semasa tidur), gejala berdengkur dan mengantuk yang berlebihan. Akibatnya, anda tidak bangun segar, kualiti tidur tidak baik, kerja jantung. sangat berat, "jelasnya.


Terdapat kajian lain yang menunjukkan masalah tidur setelah wabak itu muncul. Kajian terbaru dari Royal Philips untuk negara-negara Asia Pasifik (APAC) sejak pandemi COVID-19 menunjukkan bahawa hampir dua pertiga (71%) responden mengalami perubahan dalam pola tidur. Sebilangan besar berjaga kerana mereka bimbang tentang pekerjaan atau cabaran kewangan dan membaca berita yang berkaitan dengan COVID-19 di tempat tidur mereka.


Empat dari 10 (41%) orang dewasa di APAC dewasa mengatakan bahawa mereka tidak berpuas hati dengan kualiti tidur mereka, walaupun rata-rata tidur 7,2 jam setiap malam.

Carian 'Insomnia' di Google meningkat secara drastik semasa pandemik Carian 'Insomnia' di Google meningkat secara drastik semasa pandemik Reviewed by thecekodok on 6:39:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.