Facebook menggunakan AI untuk memahami kandungan video


 Facebook mempunyai projek bernama Learning from Video (belajar dari video) menggunakan kecerdasan buatan atau AI untuk memahami dan mempelajari representasi audio, teks, dan visual dalam video pengguna di media sosial.

Belajar dari Video mempunyai beberapa objektif seperti meningkatkan sistem AI Facebook dari segi cadangan kandungan dan penguatkuasaan dasar. Projek ini masih di peringkat awal tetapi didakwa telah membuahkan hasil.


Menggunakan teknologi untuk meningkatkan cadangan Instagram Reel, seperti menunjukkan video orang yang menari tarian yang sama dengan muzik yang sama.


Sistem ini juga akan menunjukkan hasil yang lebih baik dalam kesalahan pengecaman pertuturan yang dapat menyokong fitur kapsyen automatik dan memudahkan untuk mengesan ucapan yang mungkin mencetuskan kebencian dalam video.


Facebook mengatakan projek itu akan membantu penyelidik AI mengelakkan daripada bergantung pada data berlabel dan juga menjadi sebahagian daripada usaha untuk membina sistem yang belajar dengan cara seperti manusia.


Oleh kerana itu, Belajar dari Video akan memungkinkan pengalaman baru. Syarikat ini tidak memperincikan perkara ini kecuali ciri yang membolehkan AI mencari memori digital, termasuk yang ditangkap oleh kacamata realiti tambahan.


Sebagai contoh pengguna meminta sistem untuk menunjukkan 'menyanyi kepada nenek' dan klip akan muncul. Facebook khususnya dilaporkan sedang menggunakan kaca mata pintarnya sendiri.


Syarikat itu mengatakan bahawa projek itu melihat video dalam ratusan bahasa dan dari hampir setiap negara. Aspek projek ini akan menjadikan sistem AI lebih tepat dan membolehkannya menyesuaikan diri dengan dunia kita yang bergerak pantas dan mengenali nuansa visual dan isyarat di pelbagai budaya dan wilayah.


Facebook juga mengatakan bahawa sistem ini menjaga privasi ketika belajar dari Video.


"Kami membangun dan mempertahankan asas privasi yang kuat yang menggunakan penyelesaian automatik untuk menegakkan privasi secara besar-besaran," tulisnya dalam catatan blog.


"Dengan menyisipkan karya ini di tingkat infrastruktur, kami dapat secara konsisten menegakkan persyaratan privasi di seluruh sistem kami dan mendukung usaha seperti AI. Ini termasuk menerapkan perlindungan teknikal sepanjang kitaran hidup data." dia meneruskan.


Memahami apa yang berlaku dalam video boleh menjadi tugas yang sangat sukar bagi sistem AI. Mereka boleh merangkumi halangan seperti bunyi latar yang menyukarkan pemahaman pertuturan dan pertukaran bahasa.


Tetapi tidak sampai setahun setelah memulakan projek Belajar dari Video, Facebook dapat menggunakan apa yang telah dipelajari oleh sistem dan menerapkannya secara praktikal di kawasan lain.

Facebook menggunakan AI untuk memahami kandungan video Facebook menggunakan AI untuk memahami kandungan video Reviewed by thecekodok on 9:14:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.