Hati-hati WhatsApp! Telegram Disuntik USD150 Juta

 




Perkhidmatan pesanan yang terus meningkat, Telegram, baru sahaja menerima suntikan modal besar sebanyak USD 1 bilion  dengan menjual sekuriti. WhatsApp mungkin berwaspada kerana wang itu akan digunakan oleh Telegram untuk berkembang.

Ketua Pegawai Eksekutif Telegram, Pavel Durov, menyatakan bahawa salah satu pelabur yang memberikan dana terbesar adalah institusi kewangan Abu Dhabi, Emiriah Arab Bersatu, bernilai USD 150 juta. Wang selebihnya yang diperoleh Telegram berasal dari pelabur di seluruh dunia, tetapi dia tidak menyebut pihak mana.


"Dana ini akan membolehkan Telegram terus berkembang secara global dengan berpegang pada nilainya dan tetap bebas," kata Durov seperti dikutip oleh Tech Crunch, Rabu (24/3/2021).


Telegram dan Signal juga mengalami lonjakan pengguna setelah kontroversi peraturan privasi yang melanda WhatsApp baru-baru ini. Durov juga berulang kali mengkritik WhatsApp dan dia berpendapat keselamatan Telegram lebih baik.


Dana segar yang diterima antara lain akan digunakan untuk mengembangkan sistem pengewangan Telegram. Durov sebelum ini mengatakan Telegram memerlukan ratusan juta dolar per tahun untuk memastikannya beroperasi sepenuhnya.


"Seperti yang saya katakan ketika saya melancarkan Telegram hampir lapan tahun yang lalu, tujuan utama Telegram adalah menjadi projek yang mampan dari segi kewangan yang dapat berfungsi selama beberapa dekad yang akan datang," tambah Durov.


Telegram kini beribu pejabat di Dubai, Emiriah Arab Bersatu, sebelumnya berpindah ke berbagai negara. Jumlah pengguna Telegram pada masa ini telah mencapai 500 juta orang. Walaupun WhatsApp masih menjadi yang teratas dengan sekitar 2 bilion pengguna di seluruh dunia.

Hati-hati WhatsApp! Telegram Disuntik USD150 Juta Hati-hati WhatsApp! Telegram Disuntik USD150 Juta Reviewed by thecekodok on 5:11:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.