Induk TikTok Buat Klon Clubhouse

 


Setelah Clubhouse disekat di China, klonnya berkembang. Malah pemilik TikTok, ByteDance, juga membuat aplikasi sembang audio sendiri.

Menurut dua sumber Reuters yang enggan disebut namanya, rancangan ByteDance masih dalam tahap awal.


Seorang sumber mengatakan Ketua Pegawai Eksekutif ByteDance Zhang Yiming berminat mengembangkan aplikasi sembang audio setelah melihat perbincangan yang sibuk mengenai TikTok dan ByteDance di Clubhouse.


Clubhouse itu tiba-tiba menjadi popular di China kerana menjadi tempat bagi pengguna internet untuk membincangkan topik sensitif seperti kemerdekaan Hong Kong dan perlakuan pemerintah terhadap orang Uighur.


Sejak disekat di China pada awal Februari, aplikasi klon Clubhouse segera membanjiri negara Tirai Buluh. Terdapat sekurang-kurangnya aplikasi serupa yang dilancarkan pada bulan lalu.


Salah satunya adalah Xiaomi, yang menghidupkan kembali aplikasi Mi Talk sebagai aplikasi sembang audio khusus untuk profesional. Eksekutif industri menganggarkan bahawa masih banyak aplikasi tiruan Clubhouse yang sedang dibangunkan.


Tetapi aplikasi serupa di China mesti dirancang khusus untuk menampung penapisan dan pengawasan pemerintah. Contohnya ialah aplikasi Zhiya yang dibuat oleh Lizhi, yang dilancarkan pada tahun 2013 dan biasanya digunakan untuk membincangkan permainan video.


Ketua Pegawai Eksekutif Lizhi, Marco Lai berkata, aplikasinya menghendaki pengguna mendaftar menggunakan nama sebenarnya, yang merupakan kewajipan di China.


Lizhi juga mengupah pekerja khusus untuk mendengarkan setiap ruang perbualan dan menggunakan kecerdasan buatan untuk membuang kandungan yang tidak diingini, seperti pornografi atau isu politik sensitif.


Zhiya dilarang oleh pengawal selia China pada tahun 2019, tetapi diizinkan untuk beroperasi semula setelah membuat pembaikan. Lai berkata di luar topik politik, terdapat banyak cara untuk aplikasi sembang audio berkembang di China.


"Orang dewasa di China tidak suka menyatakan pandangan mereka di khalayak ramai. Kami diajar untuk menjaga profil rendah sejak kami muda," kata Lai.


"Pendekatan yang baik di China adalah hiburan, anda mengajak semua orang untuk bersenang-senang," sambungnya.

Sementara di luar China, raksasa Silicon Valley juga mengembangkan versi Clubhouse sendiri. Twitter sedang menguji ciri Spaces untuk Android dan iOS.


Facebook juga dilaporkan pada tahap awal mengembangkan aplikasi obrolan audio, hanya beberapa hari setelah CEO Mark Zuckerberg bergabung dengan Clubhouse.

Induk TikTok Buat Klon Clubhouse Induk TikTok Buat Klon Clubhouse Reviewed by thecekodok on 5:40:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.