Menubuhkan Pusat R&D Baru, Vivo Mengembangkan Ciri Fotografi Profesional


 Sebagai pengeluar teknologi global, Vivo memperkuat kecekapannya dalam inovasi ciri fotografi profesional. Terkini, Vivo mengumumkan penubuhan pusat R&D (Penyelidikan dan Pembangunan) di Xi'an, China.

Sebelumnya, Vivo mempunyai perkongsian jangka panjang dengan ZEISS, pemimpin global dalam optik dan opto-elektronik dan pelopor dalam bidang pengimejan profesional dan mudah alih. Penubuhan pusat ini dilakukan untuk menyokong pengembangan teknologi berasaskan fotografi Vivo yang inovatif.



"Pengembangan fungsi kamera adalah salah satu fasa trek panjang Vivo, dan untuk mendukung tujuan ini, pelaburan dalam penyelidikan diperlukan untuk memecahkan batasan teknologi fotografi bergerak saat ini.



Edy mengatakan bahawa pembinaan pusat R&D ini diharapkan dapat menyokong pembangunan jangka panjang untuk pelbagai inovasi dan produk Vivo yang unggul pada masa akan datang. Terutama dalam ciri fotografi.


Kehadiran pusat R&D Vivo di Xi'An menambah barisan kemudahan penyelidikan Vivo yang tersebar di pelbagai negara. Sebelumnya, Vivo mempunyai sembilan pusat R&D dengan pelbagai ruang lingkup penyelidikan. Antara lain, pengembangan teknologi rangkaian 5G dan 6G, kecerdasan buatan (AI), penerokaan reka bentuk, dan pencitraan mudah alih.


Telah diketahui bahawa rangkaian pusat R&D Vivo disokong oleh 700 juruteknik profesional yang pakar dalam pengembangan perkakasan dan perisian, serta perumusan algoritma.


Di samping itu, Vivo juga telah melengkapkan sokongan rangkaian pusat R&D bebas dengan kerjasama ZEISS, pengeluar optik Jerman terkemuka.


Untuk makluman, hasil R&D gabungan dari kolaborasi ini disebut Makmal Imaging Vivo ZEISS. Kerjasama antara Vivo dan ZEISS merangkumi penciptaan sistem pengimejan mudah alih, iaitu Sistem Pengimejan Bersama Vivo ZEISS. Sistem ini diketahui dapat diterapkan secara berterusan dalam telefon pintar siri perdana Vivo.


Menggabungkan pandangan dan pengalaman pengguna yang komprehensif sebagai pelopor industri, Vivo dan ZEISS saling membantu pengembangan aspek pengimejan mudah alih untuk telefon pintar. Dengan sinergi ini, teknologi lensa ZEISS diharapkan dapat meningkatkan prestasi ciri fotografi yang semakin profesional dalam siri ini. Vivo unggulan.


Edy mendedahkan bahawa Vivo membuat kemajuan besar untuk mentakrifkan semula sistem fotografi mudah alih, dengan membawa teknologi Kamera Pemantapan Gimbal untuk pertama kalinya dalam telefon pintar. Vivo melancarkan teknologi ini untuk pertama kalinya dalam siri Vivo X50 pada tahun 2020, setelah sebelumnya muncul di prototaip APEX.


Teknologi Gimbal Stabilization Camera yang disematkan oleh Vivo adalah teknologi yang biasa digunakan untuk jurugambar profesional dan sinematografer. Yaitu untuk hasil pengimejan yang lebih stabil, dalam reka bentuk telefon pintar yang ramping dan ergonomik dan boleh dipercayai untuk merakam gambar dan video.


Vivo akan mengembangkan teknologi Kamera Pemantapan Gimbal dan mengimplementasikannya dalam generasi terbaru siri X Series. Yaitu Seri Vivo X60, yang dilancarkan secara rasmi di pasaran China pada bulan Disember 2020.


Vivo X60 Series adalah siri Vivo pertama yang menempatkan Sistem Pengimejan Bersama Vivo ZEISS untuk prestasi kamera yang semakin canggih dan profesional. Siri X60 telah disahkan memasuki pasaran lain seperti India dan Malaysia dalam masa terdekat.

Menubuhkan Pusat R&D Baru, Vivo Mengembangkan Ciri Fotografi Profesional Menubuhkan Pusat R&D Baru, Vivo Mengembangkan Ciri Fotografi Profesional Reviewed by thecekodok on 4:05:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.