Menyimpan Bitcoin di negara ini boleh dipenjara


 India mencadangkan undang-undang baru untuk menyekat pelbagai aktiviti yang berkaitan dengan aset crypto termasuk bitcoin, termasuk memenjarakan penambang aset crypto.

Sekiranya undang-undang dilaksanakan dengan betul, ia akan menjadi peraturan aset kripto yang paling ketat di dunia. Di mana pemerintah India dapat menghukum orang yang menyimpan, mengeluarkan, menambang, membeli dan menjual aset kripto.


Rang undang-undang baru yang dicadangkan itu sejajar dengan rancangan pemerintah India yang dinyatakan pada bulan Januari, iaitu keinginan mereka untuk menyekat semua aktiviti mata wang maya swasta seperti bitcoin. Pada masa yang sama, mereka merancang untuk membina kerangka mata wang digital rasmi India.



Namun, dalam perkembangannya, pelabur aset kripto sedikit lebih lega kerana nampaknya pemerintah India akan melonggarkan peraturan.


Sebabnya ialah dalam peraturan tersebut akan ada konsesi yang memungkinkan hingga enam bulan bagi pemegang aset crypto untuk menarik aset mereka, yang diungkapkan oleh pegawai pemerintah yang tidak disebutkan namanya.


Dia juga percaya bahwa RUU itu akan disetujui, kerana pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi memiliki suara mayoritas di parlimen.


Sekiranya rang undang-undang ini diluluskan, India akan menjadi negara besar pertama yang melarang aktiviti aset kripto. Walaupun di China, yang melarang perdagangan dan perlombongan aset kripto, warganegara dapat menyimpan aset kripto.


Walaupun diancam akan disekat, transaksi aset crypto di India masih tinggi. Jumlah pelabur dalam aset kripto dianggarkan berjumlah 8 juta orang dengan nilai hingga 100 bilion rupee.


"Jumlah wang berlipat ganda setiap bulan dan anda pasti tidak mahu ketinggalan. Walaupun banyak orang panik kerana disekat, keserakahan nampaknya menjadi penyebab utama (orang terus menggunakan aset kripto)," kata Sumnesh Salodkar, pelabur aset kripto di India.

Menyimpan Bitcoin di negara ini boleh dipenjara Menyimpan Bitcoin  di negara ini boleh dipenjara Reviewed by thecekodok on 9:08:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.