MWC 2021, Vivo Cuba Video Streaming 8K UHD dengan 5G mmWave


 Vivo menunjukkan demo langsung streaming video 8K Ultra High Definition (UHD) yang disokong oleh 5G pada acara Mobile World Congress (MWC) 2021 di Shanghai Februari lalu.

Pada kesempatan ini, Vivo menggunakan pemancar 5G mmWave untuk menghantar video UHD 8K dari pelayan ke telefon pintar Vivo. Video UHD kemudian diproyeksikan ke televisyen 8K tanpa wayar.


Peranti Vivo yang digunakan menyokong lebih daripada 1 jenis rangkaian 5G, iaitu Sub-6GHz dan teknologi mmWave dengan sambungan dual NSA (EN-DC). Demonstrasi itu menunjukkan kecemerlangan Vivo dalam bidang penyelidikan dan pembangunan 5G mmWave sambil meneroka potensi pengkomersialan 5G mmWave.


MWC 2021 merangkumi zon 5G mmWave yang merupakan kerjasama antara penganjur, iaitu GSMA dan 39 rakan kongsi, termasuk Vivo, China Unicom, dan Qualcomm. Tujuannya adalah untuk mempamerkan dan menguji kemungkinan kemungkinan senario aplikasi 5G mmWave, terutama dalam acara sukan pada musim sejuk.


Baca juga:

Canalys Memanggil Vivo untuk Meningkatkan Pasaran Telefon Pintar Indonesia pada Q4 2020

Zon ini menunjukkan potensi 5G mmWave untuk mencipta Sukan Olimpik Musim Sejuk berteknologi tinggi dan pintar, serta peluang untuk standardisasi ekosistem dan industri mmWave di China.


Seperti diketahui, kini perkhidmatan 5G global sangat bergantung pada spektrum sub-6GHz dan mmWave. Gelombang mm atau gelombang milimeter adalah jalur frekuensi yang cukup tinggi, dengan panjang gelombang 1 mm hingga 10 mm dan julat frekuensi 30 GHz hingga 300 GHz.


Lebar jalur tinggi yang dihasilkan oleh mmWave bermaksud bahawa teknologi ini mampu menawarkan kelajuan akses yang lebih cepat, dan mempunyai kemampuan untuk mengirimkan sejumlah besar data untuk memenuhi keperluan masa depan.


Sementara itu, Sub-6GHZ adalah teknologi yang menggunakan frekuensi jalur rendah, di bawah 6 Ghz. Penggunaan rangkaian hibrid frekuensi rendah dan tinggi ini menjadi asas asas sistem komunikasi mudah alih 5G.


Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, Vivo telah banyak melabur dalam pengembangan teknologi 5G mmWave. Pengarah Jenama Kanan Vivo Indonesia, Edy Kusuma mengatakan bahawa pada tahun 2016, pasukan Vivo 5G memulakan penyelidikan awal yang berkaitan dengan teknologi mmWave utama, kemudian secara aktif mengambil bahagian dalam standard 3GPP R15 / R16 mmWave, dengan memberikan sumbangan penting kepada standard 5G mmWave .


Di samping itu, pada bulan September 2020, dalam ujian lapangan yang diadakan oleh IMT2020 Promotion Group (5G) di distrik Huairou Beijing, tingkat downlink puncak 4CC telefon pintar 5G mmWave adalah 2.06 gigabit sesaat (Gbps), dengan jangkauan hingga 1., 3 km. Selanjutnya pada bulan November di World 5G Convention 2020, Vivo juga memaparkan bagaimana telefon pintar 5G mmWave dapat dihubungkan dengan emulator rangkaian tanpa wayar yang menarik bagi banyak orang dalam industri.


Menurut Edy, penyelidikan dan pengembangan teknologi rangkaian 5G telah menjadi usaha pelaburan jangka panjang yang dilakukan oleh Vivo. Ini adalah untuk memberikan pengalaman yang optimum bagi pengguna.


"Penyelidikan dan pengembangan teknologi jaringan 5G adalah salah satu pelaburan jangka panjang Vivo untuk memberikan pengalaman mudah alih yang lebih optimum untuk pengguna akhir. Siri teknologi ini memiliki potensi yang sangat strategis ketika pelaksanaan jaringan 5G telah direalisasikan untuk pengguna," kata Edy dalam satu kenyataan bertulis pada hari Isnin. (8/3/2021).

MWC 2021, Vivo Cuba Video Streaming 8K UHD dengan 5G mmWave MWC 2021, Vivo Cuba Video Streaming 8K UHD  dengan 5G mmWave Reviewed by thecekodok on 2:46:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.