Pasport Vaksin Corona dan Teknologi di Baliknya

 


Beberapa negara telah mulai melancarkan vaksin virus Corona secara meluas. Untuk dapat melakukan perjalanan ke luar negeri, pelancong juga diminta untuk menunjukkan bahawa mereka telah menerima vaksin melalui pasport khas.

Sebelum COVID-19, beberapa negara menghendaki pendatang menyerahkan bukti bahawa mereka telah menerima vaksin tertentu, misalnya demam kuning. Tetapi vaksin pasport baru ini akan menggunakan sistem digital yang lebih cekap daripada sistem kertas seperti sekarang.


Pada masa ini, terdapat beberapa syarikat teknologi yang mulai mengembangkan aplikasi atau sistem telefon bimbit khas untuk merekodkan hasil ujian dan vaksinasi pengguna COVID-19.



Salah satu vaksin pasport yang sedang dikembangkan adalah CommonPass. Ini adalah projek yang dibangunkan oleh organisasi nirlaba The Commons Project Foundation dan World Economic Forum yang berpusat di Geneva, Switzerland.


Aplikasi ini membolehkan pengguna menghubungkan hasil makmal dan rekod vaksinasi mereka. Ketua Pegawai Eksekutif Commons Project Foundation Paul Meyer mengatakan sistem itu digunakan untuk mencegah penyalahgunaan.


Pengguna CommonPass kemudian akan mendapatkan kod QR yang dapat ditunjukkan kepada syarikat penerbangan sebelum terbang atau semasa melakukan imigrasi. Sekiranya negara tujuan menerima permohonan sebagai bukti vaksinasi, mereka akan dibenarkan memasuki negara tersebut.


Pada masa ini pembangun CommonPass telah bekerjasama dengan beberapa syarikat penerbangan termasuk Cathay Pacific, JetBlue, Lufthansa, Swiss Airlines, United Airlines dan Virgin Atlantic, serta ratusan sistem penjagaan kesihatan di seluruh Amerika Syarikat. 2021).


Syarikat teknologi lain yang turut mengembangkan pasport vaksin adalah IBM. Sistem tersebut, yang disebut IBM Digital Health Pass, dibina menggunakan IBM Blockchain dan dapat mengesahkan bukti kesihatan pekerja, pelanggan atau pengunjung ke suatu tempat.


Teknologi ini tidak hanya dapat digunakan di lapangan terbang ketika melakukan perjalanan ke luar negeri, tetapi juga pejabat, arena sukan ke kelab malam. Sekiranya seseorang ingin mengunjungi festival muzik, tempat kerja atau lapangan terbang, mereka hanya boleh membuka aplikasi di telefon yang mengandungi IBM Digital Health Pass.


Pengguna hanya dapat menunjukkan kod QR yang kemudian diimbas untuk melihat apakah bukti kesihatan mereka sesuai dengan permintaan pengesahan, misalnya sama ada mereka COVID-19 negatif atau telah divaksinasi.


Sistem ini menggunakan dompet digital berasaskan blockchain untuk menyimpan data kesihatan pengguna, termasuk rekod vaksinasi, hasil ujian COVID-19 atau data lain. Kerana tidak disimpan secara tempatan di telefon bimbit, data ini tidak dapat diubah atau disalahgunakan oleh orang yang tidak bertanggungjawab.


Secara sederhana, pasport berdasarkan Digital Health Pass akan memberikan maklumat sebagaimana yang dibenarkan oleh pengguna. Data yang dipaparkan juga hanya menunjukkan peringatan merah atau hijau untuk mengesahkan permintaan untuk status COVID-19.


"Sekiranya saya menjadi tempat sukan, misalnya, dan saya memerlukan warganegara: ujian CIVID, ujian antigen yang diuji negatif dalam 48 jam terakhir, atau vaksin fasa dua, ia akan menjadi hijau," kata rakan kongsi blockchain IBM Anthony Day. Dipetik dari ZDNet.


"Tidak ada data peribadi pada saat ini yang kemudian dikembalikan ke pengesah. Pengesah hanya melihat seseorang yang menunjukkan kod QR," tambahnya.

Pasport Vaksin Corona dan Teknologi di Baliknya Pasport Vaksin Corona dan Teknologi di Baliknya Reviewed by thecekodok on 5:12:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.