Signal Kena blok oleh Kerajaan China?

 


Aplikasi Signal dilaporkan telah disekat di China. Maklumat ini ditemui setelah sejumlah pengguna di negara Tirai Bambu melaporkan bahawa mereka tidak dapat mengakses Sinyal tanpa menggunakan layanan VPN.


Dikutip dari The Guardian, Khamis (18/3/2021), sejak awal minggu ini, pengguna Signal di China mengatakan mereka tidak dapat mengirim teks atau membuat panggilan suara melalui aplikasi tersebut.


Walaupun dilaporkan tidak dapat diakses oleh pengguna di China, pihak berkuasa tempatan mengatakan mereka tidak mengetahui hal ini. Signal sendiri belum mengulas mengenai acara ini.


Perlu diketahui, aplikasi Signal sememangnya popular di China sejak beberapa bulan kebelakangan ini. Namun, pengguna aplikasi ini tidak sepadan dengan WeChat, yang kebanyakannya digunakan oleh penduduk China.


Signal itu sendiri bukanlah aplikasi pertama yang disekat di China. Sejumlah aplikasi popular, seperti Facebook, Google, dan Twitter sebenarnya telah lama tidak dapat diakses oleh pengguna di negara-negara ini.

Sekiranya benar bahawa Isyarat disekat, ada kemungkinan bahawa ini kerana aplikasi menerapkan penyulitan hujung-ke-hujung. Ini menghalang pihak ketiga untuk melihat kandungan atau perbualan yang dilakukan dalam aplikasi.


Sebaliknya, pemerintah China memiliki sistem Firewall Besar, sistem penapisan untuk menyekat laman web, perkhidmatan dan aplikasi yang dianggap tidak sesuai dengan kebijakan pemerintah.


Seperti diketahui, dalam lima tahun kebelakangan ini, Facebook telah menguasai perniagaan aplikasi pesanan dengan produk Facebook Messenger dan WhatsApp. WhatsApp dibeli oleh Facebook pada tahun 2014.


Pada masa itu, pemain lain seperti Telegram dan Signal berada di tahap biasa-biasa saja dan jauh di belakang Messenger dan WhatsApp. Tetapi keadaan telah berubah sejak beberapa bulan terakhir, terutama setelah WhatsApp mengumumkan kemas kini ke atas dasar privasinya.


Menurut data Apptopia, jumlah muat turun bulanan Telegram dan Signal telah meroket sejak Oktober 2020. Bahkan pada bulan Januari 2021, jumlah muat turun bulanan Telegram dan Signal dikatakan telah melampaui populariti aplikasi pesanan Facebook.


Memetik laporan Fortune pada hari Rabu (3/2/2021), pertumbuhan muat turun untuk Signal telah mencapai kemajuan yang signifikan, dari sekitar 1.2 juta muat turun pada tahun 2020 hingga hampir 30 juta muat turun pada akhir Januari 2021.


Grafik data Apptopia yang dikumpulkan oleh Fortune menunjukkan, sepanjang Oktober 2020-Januari 2021, muat turun Isyarat mencapai hampir 28.8 juta, Telegram memuat turun 39.8 juta, WhatsApp 27.9 juta, dan Facebook Messenger 'hanya' 12.7 juta muat turun.


Populariti Telegram dan Signal menjadikan jumlah muat turun mencapai lebih dari 2 juta muat turun setiap hari dalam satu tempoh pada Januari 2021.



Walau bagaimanapun, jumlah orang yang menggunakan Messenger dan WhatsApp setiap hari masih jauh lebih tinggi.


Menurut Apptopia, Messenger digunakan secara aktif setiap hari oleh 570 juta orang dan WhatsApp digunakan oleh 1.3 bilion pengguna aktif setiap hari. Sementara itu, Telegram digunakan oleh 46 juta pengguna aktif setiap hari dan Signal mempunyai 13 juta pengguna aktif setiap hari.


Fortune melaporkan bahawa sebab utama peningkatan mendadak jumlah muat turun Telegram dan Isyarat masih belum jelas. Namun, ini dianggap berkait rapat dengan keputusan Facebook untuk menggabungkan data dari WhatsApp dengan Facebook, dari segi operasi perniagaan pengiklanannya.


Khusus untuk Signal, aplikasi ini melonjak jumlah muat turun setelah sebelumnya dipromosikan oleh CEO Tesla Elon Musk melalui Twitter. Tweet itu juga di-retweet oleh CEO Twitter Jack Dorsey.

Signal Kena blok oleh Kerajaan China? Signal Kena blok oleh Kerajaan China? Reviewed by thecekodok on 5:27:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.