Terdapat 51 Peratus Ibu Bapa Bimbang Mengenai Kegiatan Dalam Talian Kanak-kanak Semasa Wabak


 2020 tidak dapat dinafikan adalah salah satu tahun paling mencabar bagi ibu bapa dalam bidang keibubapaan. Kerana dengan sekatan aktiviti fizikal, aktiviti dalam talian juga merupakan pilihan yang paling mungkin.


Salah satu aktiviti dalam talian yang sering dilakukan oleh kanak-kanak ialah pergi ke sekolah. Walaupun senang, ramai ibu bapa bimbang dengan peningkatan aktiviti dalam talian anak-anak mereka.


Ini diketahui dari tinjauan terbaru dari Google. Menurut Kepercayaan dan Keselamatan Google Asia Pasifik, Aldrich Christopher, tinjauan Google mendapati bahawa 51 peratus ibu bapa prihatin terhadap keselamatan aktiviti dalam talian anak-anak mereka.


Dengan anak-anak sekarang belajar dari rumah, 51 peratus ibu bapa lebih prihatin terhadap keselamatan anak mereka ketika belajar dalam talian.


Dalam tinjauan itu, Aldrich mengatakan, Google juga menemui tiga perkara yang menjadi perhatian terbesar ibu bapa dalam aktiviti dalam talian anak-anak mereka.


"Keprihatinan itu berkaitan dengan keselamatan maklumat anak-anak, anak-anak mendapat perhatian dari orang yang tidak dikenali, dan anak-anak menerima kandungan yang tidak sesuai," jelasnya.


Adalah lebih baik bagi ibu bapa untuk menemani mereka sehingga mereka dapat terus berhubungan dengan anak-anak mereka tentang apa yang mereka dapat akses dan apa yang mereka tidak dapat.

Sesuai namanya, program ini bertujuan untuk membantu mendidik keluarga, ibu bapa dan anak-anak, serta tenaga pengajar agar mereka dapat mengakses internet dengan selamat dan selesa.


"Kami telah melancarkan laman Internet Agile Family dan dapat diakses di halaman g.co/tangkasberinternet," kata Aldrich.


Di laman web ini, ibu bapa dapat melihat pelbagai maklumat yang dapat membantu mereka membantu anak-anak mereka dalam aktiviti dalam talian mereka.


Terdapat lima kategori yang dikemukakan oleh Google dalam program ini, iaitu internet savvy, internet savvy, internet savvy, internet bijak, dan internet berani.


Kemudian, Google juga akan mengadakan webinar mengenai topik ini. Oleh itu, ibu bapa yang berminat boleh menonton perbincangan mengenai setiap topik ini di akaun YouTube Google.



Pada kesempatan ini, Aldrich juga sempat mengungkapkan sejumlah perkhidmatan Google yang dapat digunakan oleh ibu bapa untuk memastikan keselamatan anak-anak mereka ketika melakukan aktiviti dalam talian.


"Salah satunya adalah aplikasi Family Link, yang dapat digunakan oleh orang tua untuk membatasi waktu anak-anak mereka menggunakan peranti mereka, menyaring kandungan atau aplikasi yang dapat digunakan oleh anak-anak, ke lokasi perangkat anak-anak," lanjutnya.


Selain itu, ada juga aplikasi YouTube Kids. Seperti namanya, aplikasi ini adalah YouTube yang dibuat untuk menampilkan kandungan yang sesuai untuk anak-anak.


Akhirnya, kata Aldrich, ibu bapa juga dapat memanfaatkan ciri Carian Selamat di Carian Google.


Dengan ciri ini, ibu bapa dapat menyekat carian yang berkaitan dengan maklumat yang dicari oleh anak-anak, seperti maklumat yang bersifat seksual atau ganas.

Terdapat 51 Peratus Ibu Bapa Bimbang Mengenai Kegiatan Dalam Talian Kanak-kanak Semasa Wabak Terdapat 51 Peratus Ibu Bapa Bimbang Mengenai Kegiatan Dalam Talian Kanak-kanak Semasa Wabak Reviewed by thecekodok on 5:46:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.