TikTok menyekat sejumlah akaun yang menyebarkan video keganasan di Myanmar

 


TikTok mengatakan pihaknya secara agresif menyekat banyak akaun dan peranti di Myanmar. Ini dilakukan dalam usaha untuk mencegah salah maklumat dan penyebaran video ganas di platform.


Maklumat ini dilaporkan oleh Rest of World, yang menyatakan bahawa pemerintah Myanmar telah memuat naik beratus-ratus video ke TikTok sejak tenteranya melakukan kudeta pemerintah pada Februari 2021.


Video tersebut mengandungi propaganda dan maklumat yang tidak baik yang bertujuan untuk mengelirukan para penunjuk perasaan. Terdapat juga pelbagai video mengancam tentera yang menunjuk demonstran dengan senjata.


TikTok sendiri telah menghapus sejumlah video pada awal bulan Mac setelah media melaporkan kandungan ucapan kebencian yang berleluasa di negara ini.


Walaupun begitu, laporan Rest of World, TikTok mengakui tidak bergerak cukup pantas untuk menghentikan penyebaran video yang mengancam dan kandungan ganas lain.


Perlu diingatkan, di Myanmar, ketika para demonstran memprotes rampasan kuasa pada 1 Februari dan kemudian ada lebih dari 200 orang yang terkorban.


Penunjuk perasaan menguji tembakan besar ketika pasukan keselamatan meneruskan tindakan keras terhadap demonstrasi menentang rampasan kuasa tentera di Yangon, Rabu (17/3/2021). (AFP / STR)

"Promosi kebencian, keganasan dan informasi yang salah sama sekali tidak ada di TikTok," kata seorang jurucakap TikTok dalam satu kenyataan, seperti yang dikutip oleh The Verge, Ahad (21/3/2021).


"Ketika kami mengenal pasti situasi yang meningkat pesat di Myanmar, kami dengan cepat mengembangkan sumber daya kami yang berdedikasi dan meningkatkan usaha untuk membuang kandungan yang menyinggung itu," kata seorang jurucakap TikTok.


Menurut jurucakap itu, TikTok secara agresif telah menyekat banyak akaun dan peranti yang dikenal pasti mempromosikan kandungan berbahaya pada skala besar.


Jurucakap itu menambah bahawa TikTok akan terus melakukan pelaburan yang signifikan untuk menanggapi ancaman baru untuk menjadikan TikTok Myanmar sebagai platform yang selamat.


Aktivis dan penyokong hak asasi manusia mengatakan kepada Seluruh Dunia bahawa penggunaan TikTok untuk menyebarkan propaganda di Myanmar mempunyai persamaan dengan pemerintah tentera menggunakan Facebook untuk propaganda dalam kes etnik Rohingya.


Pada Februari 2021, Facebook mengatakan pihaknya melarang Tatmadaw - tentera Myanmar - dan mengendalikan entiti menggunakan Facebook dan Instagram.

TikTok menyekat sejumlah akaun yang menyebarkan video keganasan di Myanmar TikTok menyekat sejumlah akaun yang menyebarkan video keganasan di Myanmar Reviewed by thecekodok on 6:17:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.