5 Bahaya Kecerdasan Buatan

 


Kecerdasan buatan (AI) diramalkan akan menjadi teknologi utama pada masa akan datang. Walau bagaimanapun, banyak yang berpendapat bahawa terdapat bahaya dari teknologi ini.

Salah satunya ialah bos Tesla dan SpaceX, Elon Musk, yang berpendapat AI lebih berbahaya daripada nuklear. Dia mengaku bahawa dia mengeluarkan pernyataan itu kerana dia sangat dekat dengan perkembangan teknologi AI.


"Saya sangat dekat dengan teknologi AI yang canggih, dan ini benar-benar menakutkan saya. Teknologi ini sangat jauh dari apa yang diketahui ramai orang, begitu juga dengan tahap perkembangan yang pesat," kata Musk.



Jadi, apa bahaya yang timbul dari kecerdasan buatan? 


1. Pengangguran semakin meningkat


Inilah bahaya yang menjadi perhatian ramai orang. Yaitu munculnya pengangguran akibat pekerjaan yang dipenuhi oleh kecerdasan buatan, atau lebih tepatnya automasi.


Berdasarkan penyelidikan Brookings Institution 2019, terdapat 36 juta orang yang pekerjaannya cenderung digantikan oleh automasi. Maka sekurang-kurangnya 70% pekerjaan mereka, dari penjualan hingga analisis pasaran, hingga kerja gudang, dapat dilakukan oleh AI.


Walaupun AI juga dikatakan dapat menciptakan pekerjaan baru, John C. Havens berpendapat bahawa pekerjaan yang dibuat tidak dapat meliputi pekerjaan yang telah hilang AI. Sekurang-kurangnya itulah pemikiran penulis buku Heartificial Intelligence: Embracing Humanity and Maximizing Machines.


Menurut Havens, dia pernah menemubual bos firma perunding undang-undang mengenai pembelajaran mesin. Pada masa itu dia ingin mengupah lebih banyak orang, tetapi dia juga diminta untuk mencapai hasil tertentu oleh pemegang sahamnya.


Sehingga akhirnya dia menemui perisian bernilai USD 200 ribu yang dapat menggantikan 10 orang, dengan gaji masing-masing USD 100 ribu. Ini bermaksud dengan menggunakan perisian tersebut dia dapat menjimatkan USD 800 ribu.


Bukan hanya itu, tahap produktiviti dengan perisian meningkat sebanyak 70%, dengan kadar kesalahan hanya 5%. Dari sudut pandangan pemegang saham, ini tentunya sangat menguntungkan.


2. Pelanggaran privasi


Dalam makalah berjudul 'The Malicious Use of Artificial Intelligence: Forecasting, Prevention, and Mitigation' yang diterbitkan pada Februari 2018, 26 penyelidik dari 14 institusi dari pelbagai sektor menemui sejumlah bahaya yang mungkin disebabkan oleh AI dalam masa kurang dari lima tahun.


'Penggunaan AI yang berniat jahat', seperti judul laporan 100 halaman menjelaskan bagaimana AI dapat mengancam keselamatan digital, dengan AI dilatih untuk melakukan jenayah, peretasan, atau mangsa kejuruteraan sosial, dan sebagainya.


Begitu juga mengenai privasi. Contoh terdekat adalah langkah pemerintah China untuk memanfaatkan teknologi pengecaman wajah untuk mengesan pergerakan warganya, baik di pejabat, sekolah, atau di tempat awam yang lain.


3. Deepfake


Deepfake juga merupakan salah satu produk AI, iaitu dengan menggunakan AI untuk mengubah wajah dan suara dalam video. Pada awal penampilan video deepfake, mudah untuk menilai kesahihannya.


Tetapi sekarang teknologi deepfake semakin canggih dan sukar untuk mengetahui video mana yang merupakan deepfake atau video asli. Pada masa akan datang, sudah tentu AI untuk pemprosesan deepfake akan menjadi lebih canggih.


3. Bias algoritma dan ketaksamaan sosial


AI juga boleh mempunyai berat sebelah terhadap perkara-perkara tertentu. Sebabnya, AI dikembangkan oleh manusia, dan manusia tentu saja boleh bersikap berat sebelah terhadap sesuatu.


Perkara ini dinyatakan oleh Profesor Sains Komputer dari Princeton University Olga Russakovsky, yang menyebut kecenderungan AI ini tidak terhad kepada jantina dan etnik.


"Penyelidik AI kebanyakannya adalah lelaki, yang berasal dari demografi etnik tertentu, yang juga tumbuh di kawasan sosioekonomi tinggi, dan kebanyakan orang tanpa kecacatan. Kami kebanyakan homogen, yang merupakan cabaran untuk berfikir secara luas mengenai masalah di dunia," Russakovsky kata.


Perkara yang sama dinyatakan oleh penyelidik Google, Timnit Gebru. Dia mengatakan sumber bias adalah sosial, bukan teknologi. Dia juga memanggil saintis, seperti dirinya, sebagai manusia paling berbahaya di dunia.


"Kerana kita mempunyai ilusi objektiviti," katanya. Sebenarnya, menurutnya, saintis mesti dapat memahami dinamika sosial dunia, dan kerana perubahan radikal di dunia berada pada tahap sosial.


4. Automasi senjata


Mungkin ada yang berpendapat bahawa pernyataan Musk mengenai AI lebih berbahaya daripada nuklear adalah keterlaluan. Namun, bayangkan jika ada sistem senjata terkawal AI, dan AI memutuskan untuk melancarkan senjata nuklear, atau mungkin senjata biologi. Bagaimana?


Atau mungkin musuh dapat memanipulasi data untuk membalikkan peluru berpandu yang dikendalikan oleh AI untuk menyerang pengirimnya. Ini pasti boleh dilakukan, dan akan sangat berbahaya.


Atas sebab ini, lebih daripada 30 ribu penyelidik AI dan robotik, serta pihak lain, menandatangani surat terbuka mengenai perkara ini pada tahun 2015.


"Persoalan utama bagi manusia hari ini adalah sama ada kita akan mula membuat senjata berasaskan AI secara global atau melindunginya daripada bermula," tulis mereka.


Sekiranya terdapat kekuatan ketenteraan utama yang memulakan pengembangan senjata berasaskan AI, maka perlumbaan pengembangan senjata AI tidak dapat dielakkan. Dan ini sudah berlaku, ketika tentera AS menyerahkan anggaran 2020 sebanyak 718 bilion USD, di antaranya USD 1 bilion akan digunakan untuk pengembangan AI dan pembelajaran mesin.

5 Bahaya Kecerdasan Buatan 5 Bahaya Kecerdasan Buatan Reviewed by thecekodok on 4:37:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.