5 Tempat untuk Derma untuk Menyelamatkan Bumi


Anda dapat memperingati Hari Bumi pada 22 April dengan pelbagai cara untuk menyumbang kepada pemeliharaan Bumi. Salah satunya adalah sumbangan yang bertujuan menyelamatkan Bumi agar tidak mengalami kerosakan.

Begitu banyak organisasi yang bekerja keras untuk menyelamatkan haiwan, melindungi hutan, membersihkan lautan, memerangi perubahan iklim, dan menangani banyak masalah penting lainnya. Mereka memerlukan sokongan anda. Sekurang-kurangnya, berikut adalah lima organisasi yang menampung dan menyebarkan sumbangan anda untuk menyelamatkan Bumi, dipetik dari Prestige Online, Khamis (22/4/2021):


1. World Wide Fund for Nature (WWF)

Ditubuhkan pada tahun 1961, WWF adalah organisasi pemuliharaan terkemuka di dunia. Dengan kehadiran di lebih dari 100 negara, termasuk Indonesia, WWF telah bekerja tanpa lelah untuk memelihara planet ini dengan fokus pada melindungi hidupan liar dan hutan.


Selama beberapa dekad, organisasi ini telah mengembangkan cara-cara inovatif untuk membantu masyarakat tempatan memulihara sumber semula jadi, di samping mewujudkan pasaran lestari untuk mengurangkan kerosakan akibat aktiviti manusia terhadap habitat hidupan liar. WWF juga membantu memecahkan konflik manusia-haiwan di negara-negara berpenduduk padat seperti India.


Perlindungan hidupan liar dan pemuliharaan hutan adalah dua tujuan utamanya. Matlamat bercita-cita lain termasuk meningkatkan ketersediaan makanan bersih, penghidupan yang selamat untuk air dan lautan, dan penciptaan dunia tanpa karbon. WWF mendapat sokongan sekitar lima juta orang di seluruh dunia, bersama dengan sokongan dari beberapa kerajaan, syarikat dan komuniti.


2. Earthday.org

Sebelum menjadi Earthday.org, organisasi ini sebelumnya dikenal sebagai Earth Day Network. Merekalah yang melancarkan acara Hari Bumi pada tahun 1970 dan mengubahnya menjadi gerakan penting bagi semua orang.


Sehingga kini, Earthday.org telah berjaya menyatukan satu bilion orang untuk melindungi Bumi. Organisasi ini beroperasi di lebih dari 190 negara dengan 75,000 rakan kongsi, menyelaraskan acara Hari Bumi setiap tahun untuk menyebarkan kesedaran mengenai alam sekitar, dan memberi kesedaran kepada orang ramai mengenai perlunya memulihara planet ini.


Kesan pergerakan mereka yang paling ketara adalah keputusan PBB untuk mengadakan pemeteraian Perjanjian Paris pada Hari Bumi pada tahun 2016.


Perkara lain yang akan selalu dikenang adalah ulang tahun Hari Bumi ke-50 pada tahun 2020 yang disambut dengan acara dalam talian kerana wabak tersebut. Tetapi dalam praktiknya, acara maya tiga hari menyaksikan salah satu mobilisasi dalam talian terbesar di dunia untuk alam sekitar.


3. Greenpeace

Greenpeace terkenal dengan aktivisme yang sengit dan sering bertengkar dengan pemerintah. Namun, mereka tidak takut dengan cabaran tersebut.


Organisasi ini, termasuk di Indonesia, meneruskan misinya untuk melindungi keanekaragaman hayati dalam segala bentuknya, mencegah pencemaran, mengakhiri ancaman nuklear, dan mempromosikan keamanan di seluruh dunia. Kegiatannya merangkumi penyelidikan, kempen, dokumentasi dan lobi untuk masa depan yang lestari.


Untuk melindungi kebebasan beroperasi, organisasi ini tidak menerima sumbangan dari syarikat, kerajaan atau parti politik. Mereka juga menyaring semua sumbangan swasta yang besar untuk memastikan bahawa mereka tidak menghalang Greenpeace berfungsi secara bebas.


Sejak tindakan pertama pada tahun 1971 yang menyebabkan AS meninggalkan tempat ujian nuklearnya di Pulau Amchitka di Alaska, Greenpeace telah menggunakan kapalnya, Esperanza, Arctic Sunrise dan Rainbow Warrior untuk menyekat ujian nuklear, membantu pihak berkuasa menghentikan penangkapan ikan secara haram, mencegah pemusnahan hutan hujan dan memberikan bantuan kemanusiaan kepada masyarakat yang terkena bencana alam semasa menjalankan aktiviti perlindungan alam sekitar yang lain.


Greenpeace, pada tingkat yang lebih besar, menjadi berita utama global atas kemenangan mereka terhadap syarikat dan pemerintah besar dengan menjadikan mereka ramah lingkungan.


4. Oceana

Oceana mengidentifikasi dirinya sebagai organisasi advokasi antarabangsa terbesar di dunia yang memberi tumpuan sepenuhnya kepada pemuliharaan laut. Ditubuhkan pada tahun 2001, dan melalui pejabat-pejabatnya di seluruh dunia, sejak itu mereka berusaha untuk memastikan bahawa lautan kita tidak hanya dilindungi tetapi juga keanekaragaman hayati dan kelimpahannya sejak bertahun-tahun yang lalu.


Terdapat banyak pencapaian penting Oceana yang perlu dipertanggungjawabkan. Pada tahun 2003, mereka menyelamatkan nyawa sekitar 60,000 penyu setiap tahun dengan memberi mandat kepada pemerintah AS bahawa jaring udang di Teluk Mexico dan Lautan Atlantik Selatan dilengkapi dengan TED yang lebih besar (alat pengecualian penyu).


Salah satu tonggak terakhirnya adalah pada tahun 2019 ketika Kanada, pengimport sirip hiu terbesar di luar Asia, menjadi negara G20 pertama yang melarang perdagangan sirip hiu sebagai tindak balas kepada kempen Oceana.


Di samping itu, Oceana juga berhasil membuat pemerintah Belize menandatangani perjanjian untuk melindungi lautnya dari jaring, dan memimpin pemerintah Brazil melancarkan buku log dalam talian mengenai data tangkapan perikanan.


5. The Nature Conservancy

The Nature Conservancy adalah lingkungan nirlaba global yang didirikan di AS pada tahun 1951, dan saat ini memiliki kehadiran di 72 negara dan wilayah termasuk Indonesia. Mereka mengambil bahagian dalam usaha pemuliharaan secara langsung dan melalui rakan kongsi, mempunyai lebih dari satu juta anggota selain kakitangan dan lebih dari 400 saintis yang bekerjasama untuk memulihara tanah dan air untuk masa depan yang lestari.


Sehingga kini, organisasi ini telah melindungi lebih dari 50.5 juta hektar tanah dan juga mengendalikan lebih daripada 100 projek pemuliharaan laut. Memandangkan ramalan tekanan yang semakin meningkat terhadap bandar pada tahun 2050, pasukan pemuliharaan ini bekerjasama dengan bandar-bandar di seluruh dunia dari Beijing hingga New Orleans mengenai perancangan pintar dan penyelesaian berasaskan sains untuk menjadikannya lebih hijau, lebih sihat, dan lebih tahan.


Selain daripada komuniti setempat, The Nature Conservancy juga bekerjasama dengan syarikat swasta untuk membantu mereka membuat keputusan perniagaan yang tidak membahayakan alam sekitar. Dan pada tahun 2015, negara kepulauan Seychelles dan agensi pemuliharaan menyelesaikan perjanjian yang membantu negara itu melunaskan hutangnya sebagai pertukaran untuk mewujudkan kawasan perlindungan laut. Sebagai sebahagian daripada perjanjian, negara akan dapat melindungi sekitar 30% perairan nasionalnya pada tahun 2020.

5 Tempat untuk Derma untuk Menyelamatkan Bumi 5 Tempat untuk Derma untuk Menyelamatkan Bumi Reviewed by thecekodok on 3:56:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.