Angkasawan Apollo 11 Michael Collins Meninggal Dunia

 


Michael Collins, angkasawan dari misi Apollo 11 legenda NASA, meninggal dunia. Collins meninggal dunia kerana barah pada hari Rabu (28/4), pada usia 90 tahun.

Dia adalah orang ketiga yang pergi ke Bulan, bersama dengan Neil Armstrong dan Buzz Aldrin. Dia terkenal dengan semangat menyokong penerokaan lebih jauh di dunia lain. Pemergiannya tentu saja merupakan penderitaan yang mendalam bukan hanya untuk keluarganya, tetapi juga bagi angkasawan, pegawai NASA, dan komuniti angkasa di seluruh dunia.


Collins sering "dilupakan" kerana pada misi Apollo 11 pada tahun 1969, dia bertugas sebagai juruterbang untuk modul komando Columbia yang tinggal di orbit mengelilingi Bulan. Sementara itu, anak buahnya, Neil Armstrong dan Buzz Aldrin, turun di permukaan bulan dan menjadi dua manusia pertama yang menjejakkan kaki di Bulan.



Dikutip dari The Verge, Aldrin, yang kini menjadi satu-satunya angkasawan yang hidup dalam misi Apollo 11, menyampaikan perasaannya kehilangan rakan kru dalam sebuah tweet.


"Mike yang terhormat, di mana sahaja anda pernah atau akan berada, anda akan selalu mempunyai api yang dengan pantas membawa kita ke ketinggian baru dan ke masa depan. Kami akan merindukan anda. Semoga anda berehat dengan tenang. # Apollo11," tulisnya.






Selepas misi Apollo 11, Collins diberi nama panggilan tidak rasmi, "angkasawan yang dilupakan" dan terus menulis beberapa buku, termasuk memoir 1974 yang berjudul Carrying the Fire, di mana dia menghidupkan kembali perasaan kesepian ketika modul Columbia-nya terbang ke jauh dan kegelapan di bahagian paling jauh Bulan.


"Saya suka perasaan itu. Di luar tingkap saya, saya dapat melihat bintang-bintang, di mana yang saya tahu hanyalah Bulan, hanya ada kekosongan hitam," tulisnya.


Dia menggambarkan kapsulnya sebagai "domain kecil yang indah" dalam wawancara 2019 dengan The New York Times. Dia menambah bahawa itu membuatnya sepenuhnya memilikinya.


Krew Apollo 11 Apollo 11, dari kiri: Neil Armstrong, komandan; Michael Collins, juruterbang modul; dan Buzz Aldrin, juruterbang modul Moon. Foto: NASA

"Itu semua milik saya. Saya adalah maharaja, kapten, untuk tempat yang begitu besar. Saya juga menikmati saat menikmati kopi panas," kenangnya.


Collins mempunyai kerjaya yang panjang, bahkan di luar NASA. Selama 90 tahun di Bumi dan di luar Bumi, dia telah berkhidmat sebagai kolonel Tentera Udara, ketua biro urusan awam Jabatan Negara, dan pengarah Muzium Udara dan Angkasa Negara Smithsonian.


"Dia membantu menjalankan Muzium Udara dan Angkasa Smithsonian dari gubuk lama di National Mall ke tempat yang ada sekarang," kata Tom Ellis, seorang pensyarah di London School of Economics yang mengkaji sejarah ruang angkasa.


"Tugasnya sebagai pengarah muzium menunjukkan bahawa dia adalah angkasawan langka yang benar-benar memahami betapa 'bersejarah' zaman angkasa. Seseorang yang kerjaya pasca angkasa begitu mengagumkan seperti ketika dia angkasawan," tambahnya.


Pemangku pentadbir NASA Steve Jurczyk mengatakan bahawa Collins adalah teman kepada sesiapa sahaja yang berusaha mendorong dan memaksimumkan potensi manusia.


"Dia mengatakan penjelajahan bukanlah pilihan, itu benar-benar mustahak. Karya yang berada di belakang tabir atau dalam pandangan penuh, warisannya akan selalu menjadi yang memimpin langkah pertama Amerika ke alam semesta. Dan jiwanya akan bersama kita sebagai kita menjelajah ke cakrawala yang lebih besar. jauh, "kata Jurczyk.


Presiden AS Joe Biden juga mengingatkan Collins dalam pernyataan takziah di depan umum. Biden mengatakan Collins menjalani kehidupan yang sepenuhnya melayani negara.


"Dia menulis dan membantu menceritakan kisah pencapaian luar biasa negara kita di luar angkasa. Dari perspektifnya yang tinggi di atas Bumi, dia mengingatkan kita akan kerapuhan planet kita sendiri, dan meminta kita untuk menjaganya seperti harta karun. Doa kami dengan Keluarga Jeneral Collins, "katanya.


Selamat tinggal Mike ...

Angkasawan Apollo 11 Michael Collins Meninggal Dunia Angkasawan Apollo 11 Michael Collins Meninggal Dunia Reviewed by thecekodok on 6:04:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.