Coronavirus Kuno Menyerang Asia Timur 25 Ribu Tahun Lalu

 


Kajian terbaru menunjukkan bahawa Coronavirus kuno menyerang wilayah Asia Timur sekitar 25,000 tahun yang lalu dan selama ribuan tahun selepas itu.

Pandemik COVID-19, yang telah membunuh lebih dari 3 juta orang, menunjukkan betapa rentan kita terhadap virus baru. Tetapi walaupun ancaman ini nampak baru, sebenarnya manusia telah lama memerangi virus berbahaya ini.


"Selalu ada virus yang menjangkiti populasi manusia. Virus sebenarnya adalah salah satu pemacu utama pemilihan semula jadi dalam genom manusia," kata penulis kajian David Enard, penolong profesor ekologi dan evolusi di University of Arizona. / 2021).



Itu kerana gen, yang meningkatkan peluang orang untuk bertahan hidup patogen, lebih cenderung diturunkan kepada generasi baru. Dengan menggunakan alat moden, para penyelidik dapat mengesan cap jari patogen kuno ini dalam DNA manusia yang hidup sekarang.


"Maklumat ini berguna dalam memberikan pandangan untuk membantu meramalkan pandemi di masa depan. Hampir selalu benar bahawa perkara yang berlaku pada masa lalu dapat terjadi lagi di masa depan," kata Enard.


Dengan menggunakan maklumat yang terdapat di pangkalan data awam, Enard dan pasukannya menganalisis genom 2,504 orang di 26 populasi manusia yang berlainan di seluruh dunia. Penemuan ini dimasukkan ke dalam pangkalan data yang dicetak di repositori sains biologi bioRxiv pada 13 Januari, dan kajian itu sedang dalam proses untuk ditinjau untuk diterbitkan dalam jurnal ilmiah.


Apabila virus Corona menyelinap ke sel manusia, mereka merampas mesin sel untuk ditiru. Artinya, kejayaan virus bergantung pada interaksinya dengan beratus-ratus protein manusia yang berbeza.


Para penyelidik memperbanyak kumpulan 420 protein manusia yang diketahui berinteraksi dengan coronavirus. Sebanyak 332 daripadanya berinteraksi dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Sebilangan besar protein ini membantu virus mereplikasi di dalam sel, tetapi beberapa sel membantu melawan virus.


Gen yang memberi kod untuk protein ini bermutasi secara rawak dan berterusan. Tetapi jika mutasi memberikan manfaat kepada gen, seperti kemampuan yang lebih baik untuk melawan virus, mereka akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk diturunkan ke generasi berikutnya.


Para penyelidik mendapati bahawa pada orang keturunan Asia Timur, gen tertentu yang diketahui berinteraksi dengan virus Corona telah diturunkan dari nenek moyang mereka. Dengan kata lain, dari masa ke masa varian tertentu muncul lebih kerap daripada yang difikirkan.


Rangkaian mutasi ini mungkin membantu nenek moyang populasi manusia ini menjadi lebih tahan terhadap virus purba dengan mengubah seberapa banyak protein ini yang dihasilkan sel.


Para penyelidik mendapati bahawa varian gen yang mengekodkan 42 dari 420 protein yang mereka analisis mula meningkat dalam frekuensi sekitar 25.000 tahun yang lalu. Penyebaran varian yang disukai berterusan hingga kira-kira 5.000 tahun yang lalu, menunjukkan bahawa virus kuno terus mengancam populasi ini untuk waktu yang lama.


Perlindungan misteri

Enard bersetuju bahawa patogen kuno yang menjangkiti nenek moyang kita mungkin bukan virus Corona, tetapi mungkin jenis virus lain yang kebetulan berinteraksi dengan sel manusia dengan cara yang sama seperti virus Corona.


Sekumpulan penyelidik lain baru-baru ini mendapati bahawa sarbecovirus, keluarga virus Corona yang merangkumi SARS-CoV-2, pertama kali berkembang 23.500 tahun yang lalu, sekitar masa yang sama bahawa varian gen yang mengekodkan protein yang berkaitan dengan virus Corona pertama kali muncul pada manusia. Penemuan sarbecovirus juga disiarkan sebagai pratetak di bioRxiv pada 9 Februari dan belum dikaji.


Enard mengatakan kajian kedua memberikan pengesahan "kemas" mengenai keseluruhan penemuan ini. Tetapi dia berpendapat, walaupun penemuan ini menarik, mereka tidak mengubah pemahaman kita tentang populasi mana yang lebih baik untuk bertahan dari jangkitan SARS-CoV-2.


"Tidak ada bukti bahawa penyesuaian gen kuno ini membantu melindungi orang moden dari SARS-CoV-2. Sebenarnya, hampir mustahil untuk membuat tuntutan seperti ini," kata Enard.


Sebaliknya, tambahnya, faktor sosial dan ekonomi seperti akses ke rawatan kesihatan, cenderung memainkan peranan yang jauh lebih besar daripada gen yang dipengaruhi oleh COVID-19.


Enard dan pasukannya kini berharap dapat bekerjasama dengan ahli virologi untuk memahami bagaimana penyesuaian ini membantu manusia awal bertahan dari pendedahan kepada Coronavirus kuno ini. Pasukan ini juga berharap bahawa akhirnya kajian genom kuno dapat digunakan sebagai sistem peringatan awal untuk pandemik masa depan.

"Walaupun kita melihat kesan virus kuno ini pada nenek moyang manusia, generasi akan datang kemungkinan tidak akan dapat melihat jejak SARS-CoV-2 di genom kita. Berkat vaksinasi, virus tidak akan mempunyai masa untuk mendorong penyesuaian evolusi," katanya.

Coronavirus Kuno Menyerang Asia Timur 25 Ribu Tahun Lalu Coronavirus Kuno Menyerang Asia Timur 25 Ribu Tahun Lalu Reviewed by thecekodok on 7:35:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.