India Meminta Twitter dan Facebook untuk Menghapus Postingan Mengritik COVID-19


 Twitter dan Facebook telah membuang sekitar 100 siaran di India, beberapa di antaranya adalah pos yang mengkritik pemerintah kerana menangani virus COVID-19 di New Delhi.

Langkah ini adalah untuk mematuhi perintah darurat dari pemerintah India, yang saat ini sedang berjuang dengan lonjakan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kes COVID-19.


New Delhi membuat pesanan kecemasan ke Twitter dan Facebook untuk menapis lebih daripada 100 siaran di negara ini. Twitter mengatakan perintah pemerintah itu terdapat dalam pangkalan data Lumen projek Universiti Harvard. Rangkaian blog mikro dan Facebook memenuhi permintaan dan menahan catatan dari pengguna di India.



Pemerintah India mengesahkan pada hari Ahad bahawa mereka memerintahkan Facebook, Instagram dan Twitter untuk menghapus catatan yang dianggap berpotensi mencetuskan rasa panik di kalangan orang ramai, menyebarkan berita yang mengelirukan dan menghalang usaha untuk menahan wabak tersebut.


India, negara kedua terbesar, sebelumnya memerintahkan Twitter untuk menyekat beberapa tweet. Akaun yang mengkritik dasar kerajaan juga disekat dan kerajaan India mengancam penjara kerana penjawat awam yang tidak patuh.


Kes COVID-19 baru ini di India dilaporkan telah mencapai rekod dengan lebih dari 330 ribu kes baru COVID-19 sehari, angka ini adalah yang terburuk berbanding dengan negara lain. Pelbagai laporan berita, doktor dan ahli akademik mengatakan bahawa jumlah kematian akibat COVID-19 sangat membimbangkan.


"Ketika kami menerima permintaan hukum yang sah, kami meninjaunya berdasarkan Peraturan Twitter dan undang-undang setempat," jawab jurucakap Twitter seperti yang dilaporkan oleh  TechCrunch, Isnin (26/5/2021).


Twitter menjelaskan bahawa jika kandungan melanggar peraturan Twitter, kandungan tersebut akan dikeluarkan dari perkhidmatan. Sekiranya dianggap menyalahi undang-undang di wilayah tertentu, tetapi tidak melanggar Peraturan Twitter, akses ke kandungan hanya boleh dilarang di India.


"Dalam semua kasus, kami memberi tahu pemegang akaun secara langsung sehingga mereka tahu kami telah menerima perintah hukum yang berkaitan dengan akaun," lanjutnya.


"Kami memberi tahu pengguna dengan mengirim pesan ke alamat email yang terkait dengan akun, jika ada. Baca lebih lanjut mengenai FAQ permintaan undang-undang kami. Permintaan undang-undang yang kami terima diperincikan dalam Laporan Ketelusan Twitter dua kali, dan permintaan untuk menahan kandungan diterbitkan. pada Lumens, "jelasnya.


India telah menjadi salah satu pasaran utama bagi beberapa syarikat gergasi teknologi global. Mereka ingin mempercepat pertumbuhan pangkalan pengguna mereka dan melabur dalam jangka masa panjang.

India Meminta Twitter dan Facebook untuk Menghapus Postingan Mengritik COVID-19 India Meminta Twitter dan Facebook untuk Menghapus Postingan Mengritik COVID-19 Reviewed by thecekodok on 4:31:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.