Kedai Aplikasi Google-Apple Dituduh Memonopoli dan anti persaingan

 


Kedai aplikasi Google Play Store dan Apple App Store telah dituduh mengamalkan monopoli dan anti persaingan. Ini menjadi sasaran kritikan dari senator AS dan juga beberapa pembuat aplikasi terkenal.

Salah satu perkara yang dianggap sangat membebankan para pembangun ialah Apple dan Google meminta bahagian yang besar, sehingga 30% penjualan dalam aplikasi. Senator Amy Klobuchar juga mengatakan bahawa Play Store dan App Store benar-benar monopoli.


Kedua toko aplikasi tersebut menolak atau menekan aplikasi yang bersaing dengan produk mereka. Di samping itu, yuran besar yang dikenakan juga membebankan.


Seperti yang diketahui umum, Play Store dan App Store kini merupakan gedung aplikasi paling popular dan boleh dikatakan tanpa pesaing, seiring dengan perkembangan pesat pengguna telefon bimbit Android dan iOS. Oleh itu, pembangun menuduh mereka dapat meminta sebahagian besar aplikasi yang dijual.


Ketua Hal Ehwal Global Spotify, Horacio Gutierrez, mengatakan bahawa bayaran yang dikenakan oleh App Store tidak adil dan bahkan menggambarkannya sebagai cukai Apple. Bukan hanya itu, Apple juga bersaing langsung dengan Spotify melalui perkhidmatan Apple Music.


"Ini adalah kawalan monopoli tinju besi. Ketika pemain industri menentukan bagaimana aplikasi beroperasi, berapa banyak aplikasi yang harus mereka bayar dan dalam banyak kes, sama ada mereka boleh bertahan, ini adalah monopoli," kata penasihat Umum aplikasi Match, Jared Sin.


Apple dan Google menolak App Store dan App Store daripada mengamalkan amalan monopoli dan bahawa bayaran yang dikenakan kepada pemaju adalah adil.

Kedai Aplikasi Google-Apple Dituduh Memonopoli dan anti persaingan Kedai Aplikasi Google-Apple Dituduh Memonopoli dan anti persaingan Reviewed by thecekodok on 4:17:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.