Kejatuhan Spektakuler Nokia dan Siapa Suspeknya

 


Bertepatan dengan kejatuhan perniagaan telefon bimbit LG, adalah menarik untuk mengingat peristiwa serupa pada masa lalu. Ambil contoh Nokia, yang kini masih wujud sebagai pengeluar telefon bimbit yang dikendalikan oleh HMD Global dan berkinerja cukup baik. Namun, Nokia telah mengalami masa yang sangat gelap hingga akhirnya ia dijual kepada Microsoft dan ditutup. Berikut ini adalah sejarahnya yang masih menarik perhatian hari ini, yang disusun dari pelbagai sumber.

Heyday


Akhir 1990-an menandakan permulaan zaman kegemilangan Nokia dalam dunia telefon bimbit. Sebilangan besar kejayaan mereka dilancarkan yang menarik perhatian orang ramai, misalnya Nokia 9000 Communicator pada tahun 1996. Kemudian ada telefon bimbit Nokia 8110 yang mendapat populariti.



Pada tahun 1998, seri Nokia 6100 terjual hampir 41 juta unit, menjadikan Nokia meroket untuk menjadi pemimpin dalam pasaran telefon bimbit mengatasi Motorola. Pada tahun yang sama, Nokia memperkenalkan Nokia 8810, telefon bimbit pertama tanpa antena luaran. Tahun berikutnya, terdapat Nokia 3210 yang terkenal, yang terjual 160 juta unit, kemudian Nokia 3310 yang legendaris.


Awal tahun 2000an, Nokia tetap tidak bergerak. Salah satu inovasi mereka ialah Nokia 7650, telefon bimbit canggih pada zaman itu dengan kamera terpasang. Memasuki tahun 2003, melancarkan Nokia 1100 yang kemudian menjadi telefon bimbit terlaris sepanjang masa, menjual 250 juta unit.


Pada puncak kejayaannya, Nokia menyumbang 40% daripada semua telefon bimbit yang beredar di seluruh dunia. Di Indonesia, jenama ini dulu sangat dominan. Nokia menjadi jenama Finland yang paling terkenal dan menjadikan ekonomi negara makmur.


Menurut penyelidikan oleh Institut Penyelidikan Ekonomi Finlandia, Nokia antara tahun 1998 dan 2007 menyumbang seperempat pertumbuhan ekonomi Finland. Masa yang disebut Menteri Kewangan Finland Alexander Stubb sebagai keajaiban ekonomi.


Mula goyah


Sehingga tahun 2006, kuasa Nokia hampir tidak terganggu. Cabaran besar pertama muncul pada tahun 2007 dengan kedatangan Apple iPhone generasi pertama. Kemudian pada tahun 2008, sistem operasi Android mula memberi salam kepada dunia.


Nokia juga mulai membuat ponsel layar sentuh secara intensif untuk menantinya. Salah satu yang paling berjaya ialah Nokia 5800 Xpress Music. Tetapi walaupun ia menjual 8 juta unit, pengalaman layar sentuh tidak memuaskan.


Pada tahun 2008, tanda-tanda tidak begitu baik. Keuntungan Nokia turun 30%, sementara di sisi lain, penjualan iPhone meningkat 330%. Pada tahun 2009, Nokia memberhentikan 1.700 pekerja di seluruh dunia.


Android kemudiannya semakin diambil kira. Lebih-lebih lagi, barisan penyokong adalah pengeluar utama, termasuk Samsung, HTC hingga LG.


Pada masa itu, BlackBerry juga tiba-tiba naik ke puncak kegemilangan. Jadi cabaran di Nokia datang dari semua arah.


September 2010, mantan eksekutif Microsoft Stephen Elop direkrut untuk menjadi CEO Nokia dengan tugas yang berat, menghidupkan kembali Nokia, yang pada waktu itu mulai berjuang dalam persaingan dalam industri mudah alih.


Masa Stephen Elop


Stephen Elop menjadi CEO Nokia pada tahun 2010 dan segera membuat keputusan drastik. Antaranya mematikan Symbian dan memilih untuk menggunakan Windows Phone OS pada talian telefon pintar Nokia.


Walaupun pada waktu itu, OS Android mulai mendapat popularitas sehingga pilihan Elop untuk menggunakan Windows Phone dipertanyakan. Beberapa pihak bahkan berpendapat bahawa Elop adalah seseorang yang dikirim oleh Microsoft, tempat dia bekerja, untuk melemahkan Nokia.


Sebenarnya, banyak penganalisis berpendapat, jika saja vendor Finland ini membawa smartphone Android, tentu saja posisinya di pasar telefon bimbit tidak akan merosot. Tetapi Elop mempunyai alasannya.


"Kami sedang mempertimbangkan untuk memilih Android atau Windows. Penting untuk dicatat bahawa integrasi adalah sesuatu yang dicari pengguna. Sekiranya anda menggunakan Lumia 920 yang berjalan pada Windows Phone, pengguna akan disatukan dengan Windows PC atau Xbox. Apa yang kami cari adalah di pihak Microsoft, "kata Elop ketika itu.


Dengan beralih ke platform Microsoft, Elop mengatakan dia tidak bimbang jika Nokia akan mendapat pangsa pasar yang kecil.


"Jika anda menggunakan Android, sudah tentu akan terlambat bagi siapa saja di industri ini kerana sudah ada satu vendor yang telah menguasai dan mengorbankan vendor lain. Dalam dua tahun terakhir, Samsung telah menguasai bahagian pasaran Android secara besar-besaran dan memeras ugut vendor lain sehingga hanya mendapat lebih banyak pasaran sedikit, "katanya.


"Kami memang melakukan penyesuaian. Tetapi sangat jelas bagi kami bahawa dalam perang ekosistem saat ini, kami memiliki keputusan yang berkelas untuk fokus pada Windows Phone dengan lini produk Lumia," kata Elop pada kesempatan yang berbeda.


"Dan itulah bagaimana kami bersaing dengan pesaing seperti Samsung dan Android," tambah orang Kanada ini.


Jualan Murah ke Microsoft


Nokia masih tidak dapat berbuat banyak walaupun menggunakan Windows Phone dan berusaha untuk tetap inovatif dalam barisan telefon bimbit barunya. Pada puncaknya, Microsoft akhirnya membeli Nokia pada akhir tahun 2014 dengan harga yang relatif murah, dalam kisaran USD 7 miliar.



Alangkah tragisnya bekas raja telefon bimbit dunia. Walaupun di bawah Microsoft, Nokia sedang berjuang. Sehingga akhirnya bahagian telefon bimbit dan jenama Nokia di Microsoft ditutup. Sehingga akhirnya HMD Global memegang lesen Nokia dan terus menjual telefon bimbit jenama itu dan pada masa ini, prestasi mereka cukup baik.


Stephen Elop juga mendapat banyak perhatian. Dengan pelbagai standard pengukuran, Elop disebut sebagai salah satu CEO terburuk atau yang paling teruk. Elop dianggap orang yang salah untuk memimpin Nokia. "Ada orang lain yang seharusnya dapat menyelamatkan perniagaan telefon bimbit Nokia," kata Pekka Nykänen dan Merina Salminen, pengarang buku Operation Elop.


Sebaliknya, mereka juga berpendapat bahawa kejatuhan Nokia bukan hanya kesalahan Elop. Tetapi strategi Elop untuk menghidupkan kembali perniagaan telefon bimbit Nokia gagal dan dia memainkan peranan besar dalam kejatuhan Nokia.


"Elop gagal dalam usaha menyelamatkan Nokia. Dia melakukan kesalahan besar, tetapi niatnya baik. Dia mengambil risiko besar dengan memasukkan semua telur ke dalam satu keranjang," kata penulis.


Mengenai berbagai tuduhan terhadapnya, Elop pernah menafikan bahawa dia adalah "kuda Trojan" yang sengaja dikirim oleh Microsoft untuk menghancurkan Nokia.


"Kami tidak dapat melihat bagaimana Symbian dapat dibangkitkan pada level kompetitif, misalnya iPhone, yang diluncurkan tiga tahun sebelumnya," kata Elop mempertahankan keputusannya untuk membuang Symbian dan mengadopsi Windows Phone.


"Mengenai masalah kuda Trojan, saya benar-benar hanya bekerja untuk kepentingan pemegang saham Nokia. Di samping itu, semua keputusan perniagaan dan strategi asas dibuat dengan sokongan dan persetujuan lembaga pengarah Nokia," tambahnya.


Ini bukan salah Elop


Ada juga yang berpendapat bahawa Elop tidak boleh dipersalahkan sepenuhnya. Dikatakan bahawa ada tokoh lain yang juga menjadi penyebab kejatuhan Nokia.



Mantan ketua Nokia, Risto Siilasma, pernah melancarkan buku berjudul 'Transforming Nokia: The power of paranoid optimism to lead through the colossal change'. Buku ini, antara lain, membincangkan kisah di sebalik tabir telefon bimbit Nokia.


Risto menyalahkan CEO Nokia sebelumnya, Jorma Ollila, sebagai salah satu penyebab utama penurunan Nokia. Dia menulis bahawa Jorma bersikap sabar dan menyebarkan ketakutan pada Nokia, jadi tidak ada perbincangan terbuka dan sering menutupi berita buruk.


Risto mengatakan dia telah meminta Nokia untuk mengambil bagian dalam OS Android pada tahun 2009 sebagai pengganti Symbian yang semakin ketinggalan zaman. Namun, cadangannya tidak pernah diperhatikan, terutama oleh Jorma.


Pada tahun 2013, ketika bisnis ponsel Nokia runtuh, Risto, yang sudah menjadi ketua Nokia, mengumumkan rencana untuk menjual divisi telefon bimbit Nokia kepada Microsoft. Tetapi Jorma tidak menerima rancangan itu.


"Perbualan antara kami selalu corak yang sama. Saya cuba bersikap ramah, dia meletup dan mengatakan saya akan merosakkan warisannya," kata Risto.


Ollila sendiri, yang kini sudah bersara, adalah CEO Nokia pada puncaknya, dari tahun 1992 hingga 2006. Dia kemudian menjadi Ketua Pegawai Eksekutif hingga 2012. Jawatan sebagai CEO kemudiannya dipegang oleh Olli-Pekka Kallasvuo, yang dianggap kurang bersinar. Nokia semakin tertekan hingga akhirnya memilih Stephen Elop. Malangnya perubahan kepemimpinan tidak berjaya menyelamatkan mereka.

Kejatuhan Spektakuler Nokia dan Siapa Suspeknya Kejatuhan Spektakuler Nokia dan Siapa Suspeknya Reviewed by thecekodok on 4:13:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.