Kekaguman Pemenang Hadiah Nobel untuk Saintis Muslim

 


Ahli fizik teori pemenang Hadiah Nobel Steven Weinberg mengulas mengenai Islam dan sains. Menurutnya, para saintis Muslim pada zaman dahulu mengalami kemajuan luar biasa kerana dedikasi mereka terhadap sains.

Pengarang 'To Explore the World: The Discovery of Modern Science' memberitahu National Geographic bahawa menjadi saintis tidak bermaksud seseorang harus melepaskan semua kepercayaan terhadap agama.


"Apa yang saya katakan adalah, untuk menjadi seorang saintis, anda tidak perlu berkomitmen untuk menjadi tidak beragama. Ada beberapa saintis yang sangat baik yang cukup beragama, dan telah wujud sepanjang sejarah. Galileo cukup beragama, begitu juga Newton, walaupun dengan cara yang agak tidak biasa, "katanya .



Tetapi ketika bergelut dengan sains, Weinberg mengatakan seseorang harus mengetahui garis pemisah dengan agama. Kenapa begitu? Kerana, ada hal-hal yang ilahi, ghaib, yang tidak dapat dijelaskan. Sebaliknya ada sains yang mencetuskan idea yang melangkaui akal manusia untuk menjelaskan alam semula jadi.


"Jadi apa yang saya katakan adalah anda boleh beragama atau tidak - saya terkenal tidak beragama - dan masih menjadi saintis yang sangat baik. Tetapi anda tidak boleh membawa agama ke dalam sains. Teori saintifik anda tidak boleh bergantung pada andaian tentang Tuhan , "dia berpendapat.


Mengenai kemenangan Islam dalam dunia sains, Weinberg juga mengangkat suaranya. Dia mengatakan zaman keemasan sains Islam berakhir antara 1100 dan 1200 Masihi, walaupun pada waktu itu para saintis Muslim jauh lebih maju daripada sezamannya dengan saintis Kristian Eropah.


"Tetapi setelah ahli astronomi Eropah mula menggunakan teleskop, tidak ada seorang astronom di dunia Muslim yang menggunakan teleskop hingga zaman moden. Ini kerana mereka tidak membina sebuah balai cerap untuk melakukan sains. Mereka membinanya dengan tujuan membuat kalendar agama dan menentukan arah ke Mekah, "katanya.


Ketika ditanya adakah Islam menjadikan para saintis jauh dari sains, Weinberg dengan tegas menjawab tidak. Sebenarnya, ajaran Islam tidak menghalang para saintis Muslim mengembangkan ilmu pengetahuan. Keadaan saintis Muslim di zaman moden lebih kepada dedikasi yang nampaknya kurang tegas daripada saintis Muslim terdahulu.


"Salah satu rakan baik saya dalam bidang sains adalah Abdus Salam. Dia adalah ahli fizik teori terbaik dan seorang Muslim yang taat. Tetapi dia tidak mencampurkan Islam ke dalam pengetahuannya," katanya.


Pada zaman kegemilangan tamadun Islam, Islam tidak menghalang ilmu pengetahuan. Namun, kata Weinberg, bahkan saintis Muslim tidak mencampurkan ajaran agama ke dalam sains. Agama dan sains tidak boleh dipertandingkan, tetapi mempunyai jalan masing-masing untuk berkembang. Para saintis Muslim pada zaman dahulu menumpukan pada pengembangan sains tanpa harus melabel Islam secara ketat. Oleh itu, pengetahuan yang dikembangkan oleh saintis Muslim dapat berkembang secara meluas ke negara-negara lain.


"Pada zaman kegemilangan sains Islam, mereka tidak melakukan sains Islam, mereka melakukan sains," katanya.

Kekaguman Pemenang Hadiah Nobel untuk Saintis Muslim Kekaguman Pemenang Hadiah Nobel untuk Saintis Muslim Reviewed by thecekodok on 7:36:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.