Kucing Boleh Mati dijangkiti Covid-19 dari Pemiliknya

 


Seekor anak kucing di England mati setelah dijangkiti virus Corona dari pemiliknya. Fakta ini semakin menguatkan larangan pakar sehingga orang dengan COVID-19 tidak mempunyai hubungan fizikal, termasuk dengan haiwan.

Penyelidik dari Veterinary Records menemui dua kucing yang dijangkiti virus Corona dari pemiliknya. Kucing berasal dari dua baka yang berbeza dan dari rumah tangga yang berbeza. Kedua-duanya ditemui semasa pemeriksaan virus Corona di UK.


Salah satu kucing, yang baru berusia empat bulan, menghidap radang paru-paru yang menyukarkannya untuk bernafas. Para penyelidik mengatakan bahawa mereka menemui SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19 di paru-parunya. Mereka percaya mungkin memicu radang paru-paru yang membunuhnya.



Sementara itu, kucing yang lain berasal dari bandar yang berbeza di England, di mana pemiliknya terbukti positif COVID-19. Kucing itu dibawa ke doktor haiwan dengan hidung berair dan konjungtivitis. Nasib baik kucing ini sembuh sepenuhnya.


Dikutip dari Forbes, Isnin (26/4/2021), penyelidikan yang diterbitkan dalam Veterinary Record mengatakan saat ini tidak ada bukti penularan kucing ke manusia. Walau bagaimanapun, haiwan boleh menjadi 'takungan virus' atau pembawa penyakit yang memungkinkan penularan berterusan.


Profesor Margaret Hosie, penulis utama kajian, mengatakan bahawa ini menggarisbawahi perlunya melakukan lebih banyak penyelidikan mengenai pelbagai jenis penularan virus Corona.


Ini bukan kali pertama haiwan peliharaan mati setelah dijangkiti virus Corona. Sebelum ini, Amerika Syarikat juga mencatat sejumlah kes serupa. Sebelum ini, seekor anjing di North Carolina mati akibat virus Corona pada Ogos lalu.

Kucing Boleh Mati dijangkiti Covid-19 dari Pemiliknya Kucing Boleh Mati dijangkiti Covid-19 dari Pemiliknya Reviewed by thecekodok on 4:00:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.