Pemilik Tanah Bukit Algoritma Tidak Setuju dengan Konsep Silicon Valley

 


Dhanny Handoko, pemilik tanah Cikidang Plantation Resort, mengakui bahawa dia tidak bersetuju dengan Algorithm Hill dijadikan Silicon Valley. Dia berkongsi konsep besar dengan kami baru-baru ini.

Dia mengatakan, pasukan perintis Jawa Barat dulu ingin mewujudkan kawasan pengembangan sumber daya manusia (SDM). Kerangka kerja juga telah dibuat yang menggabungkan inovasi, teknologi, pelaburan bersama seni budaya, empati dan kebebasan.


"Jadi tidak seperti Silicon Valley yang sibuk dibicarakan. Semalam kami mengatakan Job Creation and Creative Creation," kata Dhanny ketika ditemui di Cikidang Plantation Resort Country Club, Sukabumi baru-baru ini.


Dia menjelaskan lebih lanjut bahawa di wilayah Sukabumi SEZ yang diusulkan, ruang pengembangan sumber daya manusia yang harus dikembangkan harus memahami, dapat mengadopsi, dan menyesuaikan diri dengan kemajuan teknologi. Tetapi di sisi lain, ada Cipta Kreasi, yang juga mengembangkan seni budaya, rasa empati, dan kebebasan masyarakat setempat atau di sekitar wilayah ini.


"Nanti, melalui Cipta Kreasi, orang-orang kami di sini mempunyai kekuatan untuk berkolaborasi. Berjumpa dengan rakan-rakan yang akan membawa inovasi atau menjadikannya ruang kediaman untuk mereka berkembang," kata lelaki yang menjadi Presiden Pengarah PT Bintang Raya Loka Lestari.


"Jadi, sebagai contoh, jika teknologi suka menyalin dan menampal. Sekiranya kereta elektrik rujukan sekarang adalah Tesla, tetapi pada waktunya akan ada kereta elektrik, mungkin orang kita di sini yang mengembangkan diri melalui seni budaya memberikan input," eh ini kereta elektrik jika bumpernya Maung Siliwangi pasti comel seperti itu, "Dhanny menyambung.


Oleh itu, konsep Penciptaan Pekerjaan dan Penciptaan Kreatif tidak dapat disamakan dengan Silicon Valley yang ada sekarang.


"Mungkin pemahaman itu bukan Silicon Valley sekarang, tetapi Silicon Valley yang lama," katanya.


Tempat Inovasi Ekonomi


Dhanny mendedahkan bahawa sebilangan pihak telah mempertanyakan lokasi Algorithm Hill yang berada di kawasan tersembunyi di tengah-tengah ladang kelapa sawit. Menurutnya, kawasan bangunan yang lestari, hijau dan mesra alam tidak dapat dilakukan di bandar.


Di samping itu, inovasi bukan hanya datang dari bandar, banyak orang tempatan membuat penemuan penting, salah satunya adalah bioplastik dari ubi kayu.


"Sekiranya anak-anak muda ini baru belajar di sekolah menengah atau sekolah vokasional, maka mereka harus tinggal di petikan dari bandar-bandar di mana kos sara hidupnya mahal, bagaimana dengannya? Baiklah, kita di sini, dari ladang ini, kawasannya relatif menjimatkan.


Dhanny berharap bahawa Bukit Algoritma akan menjadi pilihan inovator muda yang akan muncul dari kampung atau kawasan yang belum dibangunkan. Oleh kerana kawasan ini sudah mempunyai kebebasan makanan, mereka fokus untuk membayangkan dan berinovasi.


"Paling tidak, walaupun dikatakan jelek, apa kata kamu, kita sudah mempunyai atap, kita sudah mempunyai ruang. Saya jamin harga makanan menjimatkan," sambung Dhanny.


"Seolah-olah mereka adalah syarikat permulaan, selagi kita dapat menerimanya dan menyetujuinya, kita hanya perlu mendaftar untuk makanan dan minuman. Sekiranya mereka berjaya, mereka akan membayar dengan saham, siapa tahu mereka akan menjadi Gojek (seperti) unicorn, "sambungnya.


Untuk maklumat mengenai Bukit Algoritma di Cikidang, Sukabumi diprediksi akan menjadi 'Lembah Silikon' Indonesia. Projek ini dimulakan oleh PT Bintang Raya Loka Lestari.


Projek ini dipimpin oleh Budiman Sudjatmiko sebagai Ketua Eksekutif KSO Kiniku Bintang Raya KSO. Sementara itu, kontraktor tersebut adalah syarikat milik kerajaan PT Amarta Karya (AMKA). Pecah tanah pembinaan dirancang untuk dilakukan pada bulan Mei selepas lebaran.

Pemilik Tanah Bukit Algoritma Tidak Setuju dengan Konsep Silicon Valley Pemilik Tanah Bukit Algoritma Tidak Setuju dengan Konsep Silicon Valley Reviewed by thecekodok on 4:05:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.