Bom Masa Itu Disebut Sampah Angkasa

 


Rongsokan ruang terus bertambah. Seperti bom waktu, puing-puing yang tersebar di angkasa lepas hanya menunggu masa untuk jatuh ke Bumi. Ancaman itu lebih membimbangkan.

Yang paling baru adalah jatuhnya roket Long March 5B China yang meluncur tidak terkawal ke Lautan Hindi pada hari Ahad (9/5) waktu tempatan. Pengkritik juga menyerang China, yang dianggap tidak bertanggungjawab terhadap sampah ruang angkasa.

Sampah ruang angkasa memang menjadi isu penting yang diketengahkan mengenai kemajuan teknologi ruang angkasa. Sejak perlumbaan ruang angkasa antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet, banyak negara lain telah membina satelit mereka sendiri dan melancarkannya ke angkasa lepas. Masalahnya, hanya sedikit yang peduli dengan nasib kapal angkasa itu setelah misi selesai.



Ancaman Sampah Angkasa

Melaporkan dari Deutsche Welle seperti yang dilihat pada hari Sabtu (29/5/2021) menurut perkiraan NASA, terdapat sekurang-kurangnya 23 ribu unit muatan yang dikeluarkan, yang terdiri dari badan roket, dan puing-puing lain yang panjangnya lebih dari 10 cm di seluruh planet ini.



Selain itu, terdapat 500 ribu objek kecil lain dengan panjang antara 1 cm hingga 10 cm. Semua objek ini bergerak sekurang-kurangnya 18,000 batu sejam dan dapat bertahan selama beberapa dekad sebelum memasuki semula atmosfera Bumi dan terbakar.


Semasa berada di orbit, mereka menimbulkan risiko kepada satelit komunikasi komersial, orbit ilmiah dan cuaca, dan tentu saja Stesen Angkasa Antarabangsa yang kini menjadi tempat angkasawan bertugas.


Oleh kerana ruang menjadi semakin penuh dengan sampah, para saintis berpendapat bahawa ini boleh menyebabkan sindrom Kessler, senario mimpi ngeri di mana begitu banyak sampah ruang tidak memungkinkan kita melancarkan satelit ke orbit dan buruk bagi kehidupan manusia moden kerana begitu banyak bergantung pada satelit, salah satunya adalah telekomunikasi.


Ancaman lain adalah bahaya yang ditimbulkan oleh perlanggaran benda langit yang jatuh ke Bumi semakin besar. Letupan peluncur roket yang tidak diingini ditinggalkan di angkasa adalah kes yang paling biasa menghasilkan sejumlah besar sampah kecil di ruang angkasa.


Sampah lain adalah sisa bahan api pepejal, sisa cecair beku dan serpihan satelit. Tidak ada yang tahu dengan tepat berapa besar jumlah sampah di angkasa. Kerana alat radar di Bumi hanya dapat mengesan serpihan cakerawala yang paling sedikit berukuran bola sepak.


Pembersihan ruang

Usaha membersihkan ruang luar bermula. Pelbagai agensi angkasa dari sebilangan negara dan syarikat teknologi angkasa berusaha mencipta kaedah untuk mengangkut sampah ini.


Space.com melaporkan bahawa NASA dan SpaceX akan menggunakan sistem roket Starship generasi akan datang untuk membantu membersihkan orbit Bumi. Kemudian ada Astroscale dari Jepun bekerjasama dengan JAXA untuk melancarkan mesin pembuangan sampah ruang magnet yang dinamakan End of Life Services oleh demonstrasi Astroscale atau ELSA-d.


Tidak lupa bahawa Eropah juga ingin menjadi yang pertama membersihkan puing-puing ruang angkasa, agensi angkasa Eropah ESA baru-baru ini mengumumkan rancangan untuk melancarkan misi penyingkiran serpihan angkasa pada tahun 2025 dengan bantuan syarikat permulaan Switzerland yang disebut ClearSpace.


Siapa pun yang dapat melakukannya terlebih dahulu, mudah-mudahan dapat menjadi jalan keluar untuk sedikit mengurangi sampah ruang yang tersebar di sana, sehingga tidak menjadi bom waktu yang meletup dari semasa ke semasa dan memberi kesan yang lebih berbahaya.

Bom Masa Itu Disebut Sampah Angkasa Bom Masa Itu Disebut Sampah Angkasa Reviewed by thecekodok on 12:16:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.