Pemusnahan Alam Semesta Menurut Sains

 


Kitab suci itu mempunyai kisah tersendiri mengenai kiamat yang akan mengakhiri kehidupan di alam semesta ini. Begitu juga sains mempunyai penjelasan saintifik tentang bagaimana alam semesta akan hancur sebagai tanda kiamat.

Penyelidikan yang dilakukan oleh saintis menunjukkan bahawa kekayaan oksigen di Bumi tidak kekal. Ini telah berlaku pada masa lalu dan diramalkan akan berlaku lagi pada masa akan datang.


Tetapi tidak perlu risau, kerana itu tidak akan terjadi dalam berbilion tahun. Namun, jika fenomena itu muncul, penurunan kadar oksigen akan berlaku dengan cepat.


Kira-kira 2.4 bilion tahun yang lalu, peristiwa serupa disebut Great Oxidation Event (GOE). Oksigen di atmosfer bukanlah 'kemudahan' abadi di dunia yang dapat dihuni seperti Bumi.


Penyelidikan, yang telah diterbitkan dalam jurnal Nature, mensimulasikan pelbagai pemboleh ubah, termasuk proses geologi dan biologi di Bumi dan yang paling penting, aktiviti solar.


Ketika Matahari semakin panas 1 milyar tahun dari sekarang, tahap karbon dioksida mulai merosot ketika ia memecah untuk menyerap panas. Lapisan ozon terbakar. Akibatnya, tanaman yang bergantung pada CO2 akan menderita dan oksigen yang dihasilkannya akan menderita.


Dalam 10 ribu tahun akan datang, tahap CO2 di Bumi akan turun secara drastik sehingga tanaman akan pupus. Akibatnya, oksigen perlahan-lahan habis dan benda hidup hilang. Simulasi juga menunjukkan tahap metana meningkat. Planet Bumi hanya akan dihuni oleh bakteria.


"Pengurangan oksigen akan sangat, sangat melampau. Kami bercakap mengenai kandungan oksigen yang berjuta kali lebih rendah daripada hari ini," kata Chris Reinhard, salah seorang penyelidik dari Institut Teknologi Georgia.


Matahari itu sendiri diramalkan akan mula memanggang Bumi dalam 2 bilion tahun. Tetapi ramalan penurunan oksigen akan membuat makhluk hidup menderita terlebih dahulu. Jadi, apa senario akhir Matahari?


Dalam kira-kira enam bilion tahun, Matahari akan berkembang menjadi kira-kira dua ratus kali lipat dari ukurannya sekarang. Pada fasa ini, bintang terbesar kita akan dikenali sebagai Red Giant.


Ketika ia mengembang, Gergasi Merah akan melanda dan menghancurkan Bumi sebelum runtuh menjadi inti kecil yang disebut kerdil putih.


"Ketika Matahari mencapai fasa Raksasa Merahnya, ia akan mengembang kira-kira ke orbit Bumi. Merkuri, Venus dan Bumi akan ditelan oleh Matahari. Tetapi Marikh, tali pinggang asteroid, Musytari dan seluruh planet lain di Sistem Suria akan mengembang di orbitnya, kerana Matahari kehilangan jisimnya dan memiliki tarikan graviti yang kurang pada planet-planet, "kata Dr Christopher Manser dari University of Warwick dalam penyelidikannya beberapa waktu lalu.


"Pada akhirnya, Matahari akan menjadi kerdil putih dan masih mempunyai Marikh, tali pinggang asteroid, dan Musytari mengorbit di sekitarnya. Ketika planet-planet mengorbit, mereka kadang-kadang dapat berselerak dan dilemparkan ke kerdil putih," lanjutnya.


Tetapi radiasi yang dipancarkan oleh Matahari, dulunya kerdil putih, akan cukup kuat untuk menguapkan atmosfer Musytari, Saturnus dan Uranus di mana mereka mengorbit sekarang. Dan ini hanya akan meninggalkan teras berbatu mereka.


Bintang-bintang lain akan mengalami nasib yang sama. Pada tahun 2020 penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Notis Bulanan oleh Royal Astronomical Society, alam semesta ini diramalkan akan berakhir dalam beberapa trilion tahun.


Bintang-bintang terus meletup dalam proses yang perlahan, tidak sekejap seperti ledakan besar. Pada masa itu, alam semesta hampir mati dan semua bintang sedang menunggu giliran mereka berakhir.

Pemusnahan Alam Semesta Menurut Sains Pemusnahan Alam Semesta Menurut Sains Reviewed by thecekodok on 8:20:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.