5 Pelajaran Hidup untuk Belajar dari Drama Korea Navillera


 Navillera menceritakan kisah seorang datuk berusia 70 tahun yang bermimpi menari balet. Setelah bersara dari pekerjaannya sebagai pembawa surat, Sim Deok-chul mengejar impiannya untuk dapat menari balet. Dalam perjalanannya, dia bertemu dengan ballerino, Lee Chae-rok yang kemudian menjadi mentor baletnya.

Drama Korea Navillera ditayangkan dari bulan Mac hingga April di saluran tvN. Walaupun sudah selesai ditayangkan, drama ini masih banyak dibincangkan oleh banyak orang. Ramai yang berpendapat bahawa Navillera adalah salah satu drama Korea terbaik. Navillera menawarkan pakej lengkap dalam satu drama, ada kisah lucu, gembira, sedih dan menyentuh hati. Terdapat 5 pelajaran hidup yang perlu dipelajari dari Navillera. Ada apa-apa? Lihat di bawah.


1. Jangan takut untuk bermimpi


Diadaptasi dari webtoon dengan nama yang sama, Navillera memfokuskan pada kisah Sim Deok-chul yang berusaha mencapai impiannya untuk dapat menari balet. Setelah harapannya untuk menari balet ketika dia muda putus asa kerana tidak disetujui oleh ayahnya dan dia harus mencari nafkah untuk keluarganya, kali ini Sim Deok-chul tidak teragak-agak untuk mengejar impiannya. Walaupun keluarganya menentangnya dan dianggap pelik oleh beberapa pihak, Sim Deok-chul masih yakin untuk terus menari balet. Bahkan dia berani bermimpi dapat tampil di pentas menari ke Swan Lake.


2. Berusaha Bersungguh-sungguh


Tidak ada hasil tanpa usaha. Ini juga berlaku untuk Sim Deok-chul. Ketika dia ingin menari balet, dia langsung tidak mendapatkannya. Ballerino Lee Chae-rok enggan mengajarnya balet. Tetapi Sim Deok-chul tidak berhenti di situ, dia berusaha membersihkan studio balet dan memujuknya untuk diajar balet. Sehingga akhirnya Lee Chae-rok memberikan syarat untuk menguasai pergerakan balet dalam 1 minggu. Setelah berusaha bersungguh-sungguh selama 1 minggu, Sim Deok-chul berjaya menaklukkan pergerakan balet.


Setelah diterima sebagai pelajar Lee Chae-rok, Sim Deok-chul tidak semestinya santai. Dia terus berlatih balet semasa latihan dan di rumah. Hingga akhirnya dia dapat peluang audisi untuk muncul di pentas. Walaupun berusia 70 tahun, Sim Deok-chul terus menunjukkan prestasi terbaiknya dalam tarian balet.


3. Perhatikan Kesihatan


Bercita-cita rasa baik-baik saja, tetapi tetap memperhatikan keadaan kesihatan. Ini diceritakan dalam permainan Navillera. Ketika Lee Chae-rok cedera, dia berkeras untuk mengambil bahagian dalam pertandingan balet yang akan datang. Tetapi ini ditentang oleh guru baletnya, Ki Seung Joo. Ternyata di sebalik keputusan itu, ada kisah pahit. Ki Seung Joo dulu terkenal sebagai ballerino terbaik, ketika dia mengalami kecederaan belakang, penampilannya di panggung digantikan oleh ballerino lain. Tidak menerima, Ki Seung Joo terpaksa tampil di atas pentas. Setelah dia melakukan, kecederaan punggungnya menjadi sangat parah sehingga akhirnya dia harus mengundurkan diri dari balet.


Setelah mengalami pengalaman pahit ini, Ki Seung Joo tidak mahu muridnya, Lee Chae-rok mengalami hal yang sama. Oleh itu, dia menolak Lee Chae-rok untuk memasuki pertandingan ketika dia cedera. Begitu juga rakan sekolah menengah Lee Chae-rok, Yang Ho-Beom, yang kecewa kerana tidak menyertai pasukan bola sepak. Selidiki kalibrasi, ternyata, Yang Ho-Beom mengalami kecederaan lutut yang agak teruk.


4. Lakukan Apa yang Anda Suka


Mencari sesuatu yang anda suka boleh menjadi sukar. Lee Chae-rok mencuba sukan bola sepak, berenang dan sukan lain, tetapi dia merasakan dia tidak berbakat. Setelah mencuba balet, dia merasa telah menjumpai sesuatu yang disukainya. Begitu juga dengan Sim Deok-chul yang berusaha melakukan apa yang dia suka walaupun dia belum lagi muda.


Kisahnya tidak berhenti di situ, cucu Sim Deok-chul, Sim Eun-ho mengalami krisis keyakinan. Ketika ayahnya menuntut Sim Eun-ho untuk mendapatkan pekerjaan di syarikat terbaik, Sim Eun-ho gagal semasa menjalani latihan. Ketika dia turun, Lee Chae-rok memberinya motivasi untuk mencari apa yang dia suka. Perjalanan Sim Eun-ho untuk mencari perkara yang disukainya bermula


5. Masa adalah Perkara Yang Paling Berharga

Di tengah cerita, Sim Deok-chul diketahui menghidap penyakit Alzheimer. Penyakit Alzheimer biasanya dikenal sebagai penyakit pikun. Ketika penyakitnya bertambah teruk, Sim Deok-chul malah melupakan keluarga dan pergerakan baletnya. Dia menjadi terseksa kerana dia terus melupakan perkara penting. Anaknya, Sim Seong-Gwan merasa bersalah kerana tidak meluangkan masa untuk bapanya sehingga dia jatuh sakit. Malah Sim Seong-Gwan berasa takut apabila ayahnya melupakannya.


Dua anak yang lain, Sim Seong-san dan Sim Seong-suk menyesali masa yang telah berlalu. Mereka tidak memperhatikan keadaan ayahnya kerana dia sibuk bersendirian. Ketiga-tiga anak merasakan bahawa selama ini mereka tidak menghabiskan masa dengan ibu bapa mereka. Walaupun masa bersama keluarga tidak lagi dapat diulang. Oleh itu, masa adalah perkara yang paling berharga.


Nah, itu adalah 5 pelajaran hidup yang boleh dipelajari dari drama Navillera. Sekiranya ada yang mencari cadangan drama, cubalah menonton Navillera! Ceritanya ringan, hangat dan menyentuh hati. Navillera boleh ditonton di saluran tvN dan Netflix.

5 Pelajaran Hidup untuk Belajar dari Drama Korea Navillera 5 Pelajaran Hidup untuk Belajar dari Drama Korea Navillera Reviewed by thecekodok on 6:10:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.