Letupan Bintang Terbesar di Alam Semesta Tangkap di Kamera

 


Baru-baru ini, sekumpulan saintis berjaya merakam letupan bintang terbesar di alam semesta. Acara ini adalah sinaran paling bertenaga dan ledakan sinar gamma terpanjang dari ledakan sinar gamma (GRB).

Sinar gamma di alam semesta dikaitkan dengan keruntuhan bintang besar yang berputar pantas ke dalam lubang hitam. Mereka dikategorikan ke dalam dua fasa yang berbeza: fasa awal yang huru-hara yang berlangsung selama puluhan saat dan fasa afterglow yang memudar dengan lancar.


Dengan menggunakan balai cerap khas di Namibia, para saintis menyaksikan fenomena GRB. Acara tersebut, yang dijuluki GRB 190829A, adalah salah satu letupan sinar gamma terdekat yang diperhatikan sejauh ini, dengan jarak sekitar satu miliar tahun cahaya.



Menurut pasukan penyelidik, letupan itu mungkin menandakan saat bintang besar mati dalam letupan supernova dan memulakan peralihannya menjadi lubang hitam.





Teleskop Fermi dan Swift mengesan kejadian pada 29 Ogos 2019 di buruj Eridanus. Para saintis kemudian segera menangkap sisa-sisa letupan ketika ia dilihat oleh teleskop HESS.


"Kami dapat menentukan spektrum GRB 190829A kepada tenaga 3.3 tera-elektronvolt, kira-kira satu trilion kali lebih bertenaga daripada foton cahaya yang dapat dilihat," kata salah seorang penyelidik, Edna Ruiz-Velasco dari Institut Max Planck untuk Fizik Nuklear di Heidelberg.


"Itulah yang luar biasa mengenai letupan sinar gamma ini. Ia berlaku di halaman belakang kosmik kita di mana foton bertenaga tinggi tidak diserap dalam perlanggaran dengan lampu latar dalam perjalanan ke Bumi, seperti yang berlaku pada jarak yang lebih jauh di kosmos." Jelasnya .


Setelah mengikuti kilauan selama lebih dari tiga hari, para saintis menemui persamaan yang mengejutkan antara pelepasan sinar-X dan pelepasan sinar gamma tenaga yang sangat tinggi dari sisa-sisa letupan.


Seorang penyelidik lain, Sylvia Zhu dari Makmal Komunikasi Sains D.E.S.Y, mengatakan bahawa teori yang mapan menganggap bahawa mekanisme yang berasingan mesti menghasilkan dua komponen pelepasan: komponen sinar-X berasal dari elektron ultra cepat yang dipantulkan dalam medan magnet yang kuat dari Matahari.


"Proses sinkrotron ini sangat mirip dengan bagaimana pemecut zarah di Bumi menghasilkan sinar-X yang terang untuk penyelidikan saintifik," katanya.


Teori yang ada menunjukkan bahawa elektron dalam pecahan sinar gamma bertabrakan dengan foton sinkron dan meningkatkannya menjadi tenaga sinar gamma dalam proses yang disebut Compton self-synchronization.


Tetapi pemerhatian cahaya GRB 190829A sekarang menunjukkan bahawa kedua-dua komponen, sinar-X dan sinar gamma, pudar seiring. Juga, spektrum sinar-gama sepadan dengan ekstrapolasi spektrum sinar-X. Ini bermaksud bahawa sinar-X dan sinar gamma tenaga yang sangat tinggi dalam cahaya ini dihasilkan oleh mekanisme yang sama.


Penemuan ini sangat bermakna bagi para saintis kerana membuka peluang untuk dapat mengesan pecah sinar gamma di masa depan. Instrumen generasi seterusnya seperti Cherenkov Telescope Array yang kini dalam pembinaan di Andes Chile dan di Pulau Canary La Palma, sangat berjanji untuk melakukannya.

Letupan Bintang Terbesar di Alam Semesta Tangkap di Kamera Letupan Bintang Terbesar di Alam Semesta Tangkap di Kamera Reviewed by thecekodok on 2:01:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.