NASA menerbangkan sotong bayi ke angkasa


 NASA bersiap untuk melancarkan kira-kira 128 bayi sotong yang bersinar dan 5.000 Tardigrades ke angkasa. Haiwan tersebut akan menuju ke Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS) sebagai sebahagian daripada misi bekalan kargo ke-22 SpaceX.

SpaceX akan melancarkan makhluk mikroskopik di atas roket Falcon 9 pada 3 Jun 13:29 waktu tempatan dari Pusat Angkasa Kennedy di Florida, Amerika Syarikat.


Dipetik dari Science Alert, sotong sepanjang 3 mm yang akan dihantar ke angkasa mempunyai organ penghasil cahaya khas di badannya.



Penyelidik dari eksperimen ini berharap dapat menyelidiki hubungan simbiotik antara bakteria dan sotong untuk melihat bagaimana mikrob bermanfaat berinteraksi dengan tisu haiwan di angkasa.


"Haiwan, termasuk manusia, bergantung pada mikroba untuk menjaga kesihatan pencernaan dan sistem kekebalan tubuh. Kami tidak sepenuhnya memahami bagaimana penerbangan luar angkasa mengubah interaksi bermanfaat ini," kata Jamie Foster, ahli mikrobiologi di University of Florida dan penyelidik utama Pemahaman eksperimen.Mikrograviti pada Interaksi Haiwan-Mikroba (UMAMI).


Sotong dilahirkan tanpa bakteria, yang kemudian mereka peroleh dari lautan di sekitarnya, oleh itu para penyelidik merancang untuk menambahkan bakteria ke sotong sebaik sahaja haiwan itu tiba di ISS. Dengan cara ini, penyelidik dapat memerhatikan sotong dalam simbiosis dengan bakteria.


Dengan mengkaji molekul yang dihasilkan semasa proses tersebut, para penyelidik dapat menentukan gen mana yang dihidupkan dan dimatikan oleh sotong agar berjaya hidup di angkasa.


Mengetahui perkara ini dapat membantu manusia melindungi mikrobiom usus dan sistem imun mereka dengan lebih baik dalam perjalanan jarak jauh.


Makhluk terkuat Bumi

Bersama sotong juga akan ada Tardigrade. Haiwan yang sudah dikenali sebagai makhluk terkuat di Bumi berukuran kecil dengan panjang hanya 1 milimeter.


Berbekalkan ketangguhan, Tardigrade mampu menahan cuaca dan radiasi yang melampau. Ini juga bukan pertama kali Tardigrade dibawa ke angkasa.


Walaupun perjalanan ke angkasa lepas adalah perjalanan yang sangat sukar, Tardigrade terbukti bertahan lama. Baru-baru ini, haiwan itu masih terselamat dari tembakan berkelajuan tinggi.


Dalam kajian itu, para penyelidik mendapati bahawa Tardigrades dapat menahan hentaman yang dibuat pada kelajuan sekitar 900 meter sesaat.


Keupayaan ini menjadikan tardigrade sebagai organisma penyelidikan yang berguna di ISS, di mana para angkasawan berharap dapat mengenal pasti gen spesifik yang bertanggungjawab untuk penyesuaian luar biasa haiwan ini. Harapannya adalah bahawa penyelidikan ini juga akan memberi gambaran penting mengenai kesan kesihatan perjalanan luar angkasa jangka panjang.


"Tardigrades dapat bertahan termasuk dikeringkan, dibekukan dan dipanaskan hingga melewati titik didih air. Mereka dapat menghadapi ribuan kali radiasi sebanyak yang kita dapat dan mereka dapat bertahan selama berhari-hari atau minggu dengan sedikit atau tanpa oksigen." Kata Thomas Boothby, penolong profesor biologi molekul di Universiti Wyoming.


"Mereka telah terbukti bertahan dan berkembang biak semasa penerbangan ruang angkasa, dan bahkan dapat bertahan lama dalam pendedahan terhadap ruang hampa," katanya.


Untuk kajian Boothby, angkasawan akan memeriksa biologi molekul Tardigrades untuk tanda-tanda penyesuaian segera dan jangka panjang terhadap kehidupan di orbit Bumi rendah, yang menjadikan pelancong angkasa berani menghadapi tekanan graviti sifar dan peningkatan pendedahan radiasi.

NASA menerbangkan sotong bayi ke angkasa NASA menerbangkan sotong bayi ke angkasa Reviewed by thecekodok on 2:24:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.