Pelabur menyatakan Gaji CEO Activision Blizzard Terlalu Besar

 


Bagi pelabur, Bobby Kotick, CEO Activision Blizzard, dianggap mempunyai gaji yang terlalu besar. Dia dapat memperoleh USD 1,75 juta  per tahun dari gaji pokoknya.

Kotick sendiri sebenarnya telah menerima potongan 50 peratus dari gaji lampinnya. Tetapi dia masih dapat memperoleh bonus hingga berjuta-juta dolar per tahun.


Perjanjian baru dibuat dan mengungkapkan bahawa Kotick memperpanjang perjanjian kerjanya hingga 31 Mac 2023. Dengan pengurangan gaji tentu saja, jadi dia sekarang akan memperoleh USD 875 ribu  per tahun.



Namun, dari perjanjian baru, ternyata Kotick masih dapat bonus hingga 200 peratus dari gaji pokoknya. Ini adalah nominal yang cukup besar, dengan jumlah pendapatan bahkan melebihi gaji pokok sebelum ditolak sebanyak 50 peratus.


Baru-baru ini, Kotick juga mendapat kritikan dari CtW Investment Group, sebuah firma pelaburan yang dibiayai oleh kesatuan, mengenai jumlah pendapatan yang diperolehnya. CtW mendakwa bahawa Kotick dapat memperoleh bonus hampir USD 200 juta .


Activision memang boleh dikatakan sebagai penerbit yang berjaya dalam memasarkan permainan mereka. Mereka baru-baru ini menyatakan bahawa Call of Duty: Warzone mempunyai lebih dari 100 juta pemain dan siri Call of Duty sahaja telah terjual lebih dari 400 juta salinan.


Pendapatan Activision Blizzard pada tahun 2020 lebih baik daripada yang dijangkakan pada USD 8.09 bilion , meningkat dari tahun sebelumnya pada tahun 2019 sebanyak USD 6.49 bilion .


Activision Blizzard juga berjaya memperoleh hingga USD 700,000  dari permainan mudah alih baru mereka, Crash Bandicoot: On The Run. Nominal bahkan diperoleh hanya satu minggu setelah permainan dilepaskan.

Pelabur menyatakan Gaji CEO Activision Blizzard Terlalu Besar Pelabur menyatakan Gaji CEO Activision Blizzard Terlalu Besar Reviewed by thecekodok on 5:16:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.