Selepas China dan Korea, India juga mahu membuat matahari tiruan?

 


Kejayaan China dalam membangunkan reaktor nuklear yang meniru peleburan nuklear menjadi tumpuan dunia. Bukan hanya China, Korea Selatan juga memiliki teknologi yang disebut sebagai matahari buatan ini. Negara lain mungkin mengikutinya, India misalnya?

Seperti kebanyakan teknologi, peleburan nuklear adalah penemuan pedang bermata dua. Di satu pihak, peleburan nuklear dikhuatiri akan menyebabkan kemalangan yang tidak diingini.


Sebaliknya, apabila digunakan secara mesra, teknologi ini menawarkan beberapa kelebihan. Hanya memerlukan setengah kilogram bahan bakar fusi untuk menghasilkan jumlah tenaga yang sama dengan empat juta kilogram bahan bakar fosil.



Peleburan nuklear juga tidak meninggalkan sisa radioaktif tinggi seperti yang dihasilkan oleh loji tenaga nuklear konvensional dan dengan demikian, matahari buatan dianggap masa depan tenaga bersih.


Perjalanan peleburan nuklear

Perkembangan daya fusi tidak semudah teori. Harapan awal para penyelidik pada tahun 1950-an dibendung oleh banyak masalah teknikal yang terlibat, untuk mengendalikan tingkah laku kompleks plasma yang mengandungi inti atom untuk menyatukan dan mengekalkan suhu di atas 100 juta darjah Celsius.


Selama bertahun-tahun, saintis telah bekerja keras untuk mencapainya dengan reaktor khas yang disebut tokamaks, yang merupakan ruang berbentuk donat dengan cincin magnetik gergasi yang memegang plasma yang terlalu panas dan berputar partikel bermuatan sehingga mereka bergabung pada suhu yang sangat tinggi.


Semakin besar tokamak, semakin baik penebat yang disediakan untuk menahan zarah peleburan untuk masa yang lebih lama, dan lebih banyak tenaga dihasilkan.


Tetapi walaupun dengan teknologi terkini, mustahil untuk mengekalkan suhu tinggi cukup lama untuk mencetuskan reaksi pelakuran. Atas sebab ini, pencapaian Tokamak Superconducting Advanced Experimental (TIMUR), Matahari buatan China yang berjaya mencapai suhu 160 juta darjah Celsius selama 20 saat adalah satu kejayaan.


Reaktor pelakuran terbesar

Untuk merealisasikan potensi tenaga pelakuran secara global, dunia akan sangat bergantung pada Reaktor Eksperimental Termonuklear Antarabangsa (ITER) yang sedang dibina di selatan Perancis. Teknologi ini dijangka menjadi reaktor pelakuran terbesar di dunia ketika beroperasi pada tahun 2035.


Banyak pengkritik berpendapat bahawa reaktor itu hanyalah demonstrasi teknologi. Bagaimanapun, selepas Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS), ITER adalah projek manusia terbesar yang melibatkan kerjasama antarabangsa. Ini termasuk AS, Rusia, Korea Selatan, Jepun, China, India dan Kesatuan Eropah.


India mungkin membuat Matahari sendiri

Dikutip dari Deccan Herald, India dapat menjadi kuda hitam dalam pengembangan teknologi reaktor fusi, kerana memiliki peranan besar dalam ITER. Para saintis dari Institut Penyelidikan Plasma di Ahmedabad, membimbing pengeluaran industri komponen ITER kritikal seperti pelindung dinding, sistem air penyejuk dan kriogenik. Sebenarnya, struktur atas peralatan reaktor utama, di mana vakum dikekalkan untuk membantu menyejukkan plasma, dibuat oleh syarikat India Larsen & Toubro.


Sejak membina tokamak pertamanya bernama Aditya pada tahun 1980-an, India telah membuat kemajuan yang luar biasa dalam penyelidikan gabungan dan mengoperasikan Stamy State Superconducting Tokamak (SST) canggih yang mengatasi sifat 'on-off' tokamak konvensional dalam pemanasan plasma .


Hanya sebilangan negara yang membangunkan SST generasi akan datang ini. EAST buatan China, misalnya, adalah tokamak yang direka untuk operasi keadaan tetap. Perlu diketahui, para jurutera China yang membina matahari buatan, semuanya "dibesarkan" oleh program ITER.


Dengan modal ini, tidak mustahil India akan didorong untuk membuat matahari sendiri. Mereka harus menggunakan penyertaan mereka di ITER untuk membuka jalan untuk langkah seterusnya dalam membangun reaktor peleburan di tanah India dalam beberapa dekad yang akan datang.

Selepas China dan Korea, India juga mahu membuat matahari tiruan? Selepas China dan Korea, India juga mahu membuat matahari tiruan? Reviewed by thecekodok on 6:25:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.