Liga Inggeris Surat buat Zuckerberg, Facebook sebagai Sarang Pekauman

 


Kebangkitan perkauman di media sosial yang ditujukan kepada pemain bola sepak di Liga Perdana banyak menimbulkan kebimbangan. Para pemimpin Liga Perdana Inggeris bahkan mengirim surat khas kepada CEO Facebook Mark Zuckerberg dan CEO Twitter Jack Dorset.

Kedua-dua pemimpin tersebut diminta untuk secara serius melancarkan posting perkauman dari pengguna dan jika boleh, identiti pengguna media sosial telah disahkan. Banyak pemain di Liga Perdana yang dipengaruhi oleh perkauman sudah merasa panas, begitu juga di Liga Wanita. Lebih-lebih lagi, bahasa kadang-kadang sangat keras.


"Bahasa yang digunakan adalah menghina, sering mengancam dan menyalahi undang-undang," tulis 8 pemimpin Liga Perdana termasuk mereka dari Persatuan Bola Sepak (FA) dan Liga Perdana.


"Ini menimbulkan kesedihan bagi mereka yang menerimanya dan juga bagi sebagian besar orang yang membenci rasisme, seksisme dan diskriminasi dalam bentuk apa pun," tambah mereka.


Itu dinyatakan lebih jauh, walaupun terdapat beberapa pertemuan antara kedua-dua pihak, Facebook dan Twitter masih menjadi pusat perkauman. Lebih-lebih lagi, tidak ada tindakan tegas sehingga pelakunya menjadi semakin merajalela dan datang dari berbagai pelosok dunia, tidak hanya di Inggris.


"Kami telah mengadakan banyak pertemuan dengan para eksekutif anda dalam beberapa tahun terakhir tetapi kenyataannya adalah bahawa platform anda tetap menjadi surga untuk gangguan," kata mereka.


Beberapa pemain baru-baru ini menjadi sasaran perkauman di media sosial. Sebut saja Marcus Rashford, Axel Tuanzebe, Anthony Martial, Lauren James dan lain-lain.


"Seperti yang telah kita lihat dalam beberapa minggu terakhir, tahap gangguan dari pengguna perkhidmatan anda yang ditujukan kepada pemain bola sepak dan kru pertandingan telah meningkat, kami menulis bahawa atas nama martabat manusia asas, gunakan kekuatan sistem global anda untuk mengakhiri ini, "mereka memohon kepada Mark Zuckerberg dan Jack Dorsey.