InstaForex

Kereta Autonomi Menakjubkan Atlet Olimpik Tokyo


 Jepun menggunakan Olimpik Tokyo untuk mempamerkan inovasi teknologinya. Salah satunya adalah kereta autonomi yang membuat atlet Olimpik kagum.

Sebilangan besar atlet menangkap pengalaman menunggang di dalam kereta tanpa pemandu dan menyiarkannya di media sosial mereka. Kereta macam mana?


Sukan Olimpik Tokyo dihadiri oleh 11,000 atlet dan semuanya tinggal di Village Olympic. Sudah tentu, akan menjadi tugas yang sukar untuk mengangkut mereka untuk melalui kampung atlet yang seluas 44 hektar.



Atas sebab ini, jawatankuasa itu mengerahkan armada kenderaan elektrik tanpa pemandu. Kereta autonomi buatan Toyota diberi nama e-Palette.


Kenderaan autonomi elektrik berbentuk kubus ini diperkenalkan buat pertama kalinya di Tokyo Motor Show 2019 yang diadakan di Jepun. Panjangnya 5.255 mm, lebar 2.065 mm dan tinggi 2.760 mm.


Namun, oleh Toyota, kenderaan ini diubah suai untuk memenuhi keperluan di Olympic Village. Ia sekarang mempunyai pintu yang lebih besar sehingga lebih cepat dan mudah diakses, bahkan untuk atlet yang akan bertanding di Paralimpik. Begitu juga ketinggiannya, sehingga atlet yang tinggi dapat memasukinya dengan selesa.





"Atlet Olimpik dan Paralimpik bekerja tanpa lelah untuk mencapai yang tidak mungkin. Kami ingin menyediakan mereka kenderaan yang direka dan dikalibrasi khusus untuk memenuhi keperluan pergerakan mereka selama Tokyo 2020," kata pemimpin pembangunan Takahiro Muta.


Setiap unit boleh memuat sehingga 20 orang atau 4 pengguna kerusi roda dan 7 penunggang berdiri. Walaupun ia bersifat autonomi, masih ada pengendali keselamatan di dalamnya untuk memastikan semuanya berjalan lancar.


E-Palette mempunyai jarak hingga 150 kilometer dan teknologi pergerakan untuk percepatan dan pengereman yang lancar. Kenderaan ini dilengkapi dengan sensor canggih seperti kamera dan LiDAR yang terus memantau rintangan dalam bidang pandangan 360 darjah yang lengkap di sekeliling. Oleh itu, ia dapat mengesan kereta dan pejalan kaki lain di sekitarnya dan secara automatik melakukan pengereman.


Kerana pandemi yang berterusan, e-Palette memiliki kain anti-virus dan permukaan dalaman untuk mencegah pencemaran oleh coronavirus baru, serta genggaman tangan yang dapat disesuaikan sesuai dengan ketinggian atlet.


Pegangan lantai dan dalaman telah dicat dengan warna yang berbeza untuk meningkatkan penglihatan bagi mereka yang cacat penglihatan.


Dikuasakan oleh bateri yang boleh dicas semula, Toyota e-Palette diprogramkan untuk hanya melakukan perjalanan dengan kelajuan rendah 19 km / j di Olympic Village. Tujuannya adalah untuk memastikan keselamatan atlet. Kenderaan ini sendiri dapat mencapai pecutan maksimum 32 km / jam.

Previous Post Next Post