Berhati-hatilah dengan membeli dan menjual telefon pintar terpakai, 90 peratus masih meninggalkan data sensitif


Ramai orang memilih untuk membeli siri telefon pintar baru yang sudah digunakan kerana harganya yang agak murah. Namun, menurut kajian Kaspersky, sebilangan telefon pintar terpakai ini belum pernah dipadamkan sepenuhnya ketika dijual.


Maklumat pemilik sebelumnya juga berisiko diakses oleh pihak ketiga.

Para penyelidik menganalisis lebih daripada 185 peranti media storan seperti kad memori dan cakera keras dan mendapati bahawa 90 peratus data kekal pada peranti ini.


Dari 90 peratus kemasukan data, 16 peratus memberikan akses langsung ke maklumat pengguna lama. Sementara itu, 74 peratus lagi diekstrak menggunakan ukiran fail, kaedah untuk memulihkan fail dari ruang yang tidak dapat dialamatkan pada media penyimpanan.


Data yang terdapat pada telefon pintar yang digunakan juga bervariasi, mulai dari catatan kalender yang berisi catatan rapat, foto dan video pribadi, dokumen pajak, maklumat perbankan, bukti masuk, hingga informasi perubatan. Ringkasnya, semua data ini akan berbahaya sekiranya jatuh ke tangan yang salah.


Penyelidikan juga mendapati bahawa 17 peratus telefon pintar terpakai memasang pengimbas virus. Ini bermaksud pengguna yang membeli telefon pintar terpakai berpotensi mewarisi perisian hasad daripada pemilik sebelumnya.


Ketua GReAT Europe, Marco Preuss, mengatakan bahawa pada dasarnya pengguna mesti selalu menyimpan data pada peranti peribadi dalam keadaan yang dienkripsi. Ini berlaku sekiranya peranti hilang atau seseorang mendapat akses tanpa izin.


"Apabila data peribadi jatuh ke tangan yang salah, ia tidak hanya membahayakan diri sendiri tetapi juga rakan, keluarga, dan juga syarikat," kata Marco, yang dipetik dari pernyataan Kaspersky, Jumaat (5/2/2021).


Selanjutnya, Ketua GReAT Jerman, Christian Funk, mengatakan, salah anggapan umum adalah bahawa pengguna hanya menghapus data atau memformat penyimpanan yang dianggap membersihkan data.


Sebenarnya, jika ada pengguna teknologi, mereka dapat memulihkan data ini. "Itulah sebabnya sangat penting untuk melakukan pembersihan menyeluruh," kata Christian.