Berhati-hatilah dengan Pengodam dan Perisian Malware di Sebalik Aplikasi temujanji

 


Aplikasi temu janji mungkin menjadi penyelesaian untuk mencari rakan atau rakan kongsi. Namun, anda mesti berjaga-jaga dengan ancaman penggodam dan perisian malware di sebalik aplikasi seperti ini.

Salah satu aspek berbahaya dari aplikasi semacam ini adalah ancaman data peribadi pengguna, aka privasi data pengguna. Ini berlaku pada awal tahun 2020, ketika terdapat 70 ribu foto wanita yang menggunakan Tinder di forum jenayah siber.


Kejadian seperti ini tentunya memudaratkan pengguna, baik dari segi pelanggaran privasi dan ancaman jenayah yang boleh terjadi selepas itu. Pada masa itu, terdapat hampir 16.000 foto pengguna Tinder beredar di laman pertukaran perisian malware.


"Data seperti ini biasanya menarik penipu, digunakan sebagai kumpulan akaun palsu untuk meyakinkan mangsa di platform lain," kata Aaron DeVera, penyelidik di Cybersecurity White Ops.


"Stalker biasanya menggunakan cara yang lebih disasarkan, dalam usaha meningkatkan pengumpulan data yang digunakan secara individu," lanjutnya.


Devera memberitahu Gizmodo seperti yang dilihat bahawa foto-foto tersebut dihubungkan ke fail teks yang mengandungi sekitar 16,000 ID pengguna Tinder. Sementara itu, menukar kata laluan akaun boleh menjadi langkah pertama untuk melindungi privasi pengguna Tinder.


Aplikasi seperti Tinder dapat menjadi pintu masuk ke malware yang boleh mengancam keselamatan negara. Ya, ini adalah sesuatu yang mungkin, atau lebih tepatnya berlaku sebelumnya


Terdapat perisian malware yang dihantar dari sel militan Hamas dari Palestin yang berjaya menyusup sejumlah telefon bimbit milik Pasukan Pertahanan Israel (IDF). Malware ini menyusup melalui aplikasi temu janji untuk telefon Android.


Aplikasi itu dapat menyusup ke Google Play Store versi Israel, dan dapat mencuri data dan maklumat penting dari telefon bimbit mangsa. Seperti mengakses lokasi, menyalin kontak, data, foto, dan juga mengakses kamera dan mikrofon.


Sekurang-kurangnya 100 askar, lelaki dan wanita, memuat turun aplikasi itu dan diperbodohkan oleh militan Hamas yang menyamar sebagai lelaki atau wanita dengan gambar yang menarik.


Nasib baik, menurut IDF, mereka menyedari jangkitan malware sebelum ada kesan serius. IDF sendiri menamakan operasi menentang malware sebagai 'Operation Broken Heart'.


Perbuatan jenayah menggunakan media sosial sering disebut sebagai 'perangkap madu'. Itu adalah untuk memanfaatkan profil media sosial yang menggunakan foto lawan jenis yang menarik - lelaki tampan atau wanita cantik - yang digunakan untuk mendekati mangsa mereka, dan kemudian dibujuk untuk memuat turun aplikasi yang mengandungi malware.