Google Memutuskan untuk Berhenti Membuat Permainan untuk Stadia


 Google menutup bahagian pengembangan permainan dalamannya untuk Stadia.


Google mengatakan, alih-alih membuat permainan mereka sendiri, perusahaan itu memfokuskan kembali tujuan Stadia, iaitu menjadi rumah streaming permainan yang dimiliki oleh banyak pembangun.


"Membuat permainan terbaik di kelas memerlukan bertahun-tahun dan pelaburan yang besar. Kosnya meningkat secara eksponensial," kata Naib Presiden Google dan Pengurus Besar Stadia Phil Harrison dalam catatan blog Google.


"Memandangkan fokus kami untuk membangun teknologi Stadia yang terbukti untuk mempererat kerjasama, kami memutuskan untuk tidak melabur lebih jauh dalam menyampaikan kandungan eksklusif dari pasukan pengembangan dalaman SG&E, di luar permainan yang direncanakan dalam waktu dekat," kata Harrison.


Syarikat itu juga menutup studio permainan Los Angeles dan Montreal. Kedua-duanya berada di bawah bandera Stadia Games & Entertainment (SG&E).


Selanjutnya, Google mengatakan, sebahagian besar pasukan SG&E akan dipindahkan ke pekerjaan baru. Namun, veteran industri Ubisoft dan EA Jade Raymond sebagai ketua pasukan Studio Stadia akan meninggalkan Google sepenuhnya.


Sebagai tambahan kepada perkhidmatan langganan Stadia Pro, Stadia akan terus wujud. Google juga boleh terus berusaha mendapatkan permainan pihak ketiga eksklusif yang ditawarkan melalui Stadia.


Permainan yang sebelumnya direncanakan akan segera dirilis juga akan dilancarkan di Stadia. Walaupun begitu, penutupan studio dalaman Stadia merupakan tamparan serius terhadap cita-cita Google dalam bidang permainan.


Sebelum ini, Google bersedia melabur di beberapa studio permainan. Google juga berniat membuat permainan dengan memanfaatkan teknologi awannya.


Kedua perkara ini menandakan usaha serius syarikat untuk memperkenalkan eksklusiviti dalam bidang permainan yang suatu hari diproyeksikan untuk bersaing dengan Microsoft, Sony, dan Nintendo, yang masing-masing bergantung pada studio bebas mereka.


Fakta bahawa Stadia tidak lagi dalam perniagaan penciptaan permainan masuk akal. Ini kerana mengembangkan tajuk permainan baru adalah usaha yang sangat mahal.

Pada awal pertengahan tahun 2020, Google mendedahkan rancangannya untuk melepaskan 20 permainan baru di perkhidmatan permainan awan Stadia. Perkara ini dinyatakan dalam strim langsung Stadia Connect.


Google menunjukkan 20 judul permainan baru di strim langsung Stadia Connect.


Semua permainan akan dilancarkan secara beransur-ansur hingga Januari 2021, dan mereka sudah tersedia.


Permainan merangkumi:


- Satu Tangan Bertepuk tangan: sudah tersedia


- PUBG Musim 8: 30 Julai


- Sam serius 4: Ogos


- Lawatan PGA 2K21: 21 Ogos


- Super Bomberman R Online: Kejatuhan 2020


- NBA 2k21: Kejatuhan 2020


- Sekiro: Shadows Die Twice: Fall 2020


- Mati pada waktu siang: September


- Hitman: 1 September


- Hitman 2: 1 September


- Hitman 3: Januari 2021


- Medan Perang WWE 2K: 18 September


- Hello Neighbor: 20 September


- Outriders: Cuti 2020


- Hello Neighbor: Sembunyikan & Cari: Percutian 2020


Selain itu, pemaju Splash Damage akan mengeluarkan Outcasters eksklusif di Stadia. Sementara itu, pembangun Harmonix, Supermassive Games dan Uppercut Games sedang mengusahakan tajuk baru untuk Stadia.