Penghantaran Tablet dan Chromebook Menetapkan Rekod Baru pada Q4 2020


Pasaran PC termasuk tablet di seluruh dunia dilaporkan ditutup dengan baik pada tahun 2020, berdasarkan data terbaru dari Canalys. Laporan itu menyatakan bahawa penghantaran PC termasuk tablet mencapai 143.7 juta unit pada suku keempat (Q4) tahun 2020.


Khusus untuk tablet, seperti yang dipetik dari laman web rasmi Canalys, kategori ini berjaya mencatat penghantaran tertinggi pada suku ke-4 2020 dengan 52.8 juta unit. Sebagai perbandingan, jumlah penghantaran tablet untuk tahun 2020 adalah 160.6 juta.


Bukan hanya tablet, penghantaran Chromebook juga dilaporkan telah mencatat dalam tempoh ini. Ini kerana penghantaran peranti ini pada suku ke-4 2020 mencapai 11.2 juta unit, meningkat 287 peratus berbanding tempoh yang sama pada tahun 2019.


Untuk pasaran tablet, Apple dilaporkan masih mendominasi. Syarikat dari Amerika Syarikat mencatatkan kenaikan penghantaran 40 peratus hingga mencecah 19.2 juta pada Q4 2020, dan merupakan iPad berprestasi terbaik sejak suku keempat 2014.


Sementara itu, Samsung berada di tempat kedua dengan penghantaran mencapai 9.9 juta unit, meningkat 41 peratus berbanding suku keempat 2019. Kemudian, Amazon berada di tempat ketiga, yang mencatat penghantaran sebanyak 6.5 juta unit.


Di kedudukan keempat, Lenovo adalah vendor yang paling cepat berkembang pada suku keempat dengan jumlah penghantaran 5.6 juta unit atau sekitar 125 peratus. Huawei berada di tempat kelima, tetapi mencatat penurunan penghantaran.


"Momentum pertumbuhan tablet menunjukkan betapa pentingnya akses mudah ke komputer kini," kata penganalisis Canalys, Ishan Dutt. Populariti tablet itu sendiri tidak dapat dipisahkan dari fungsinya yang serba boleh dan merupakan peranti yang sesuai untuk masa kini.


Vendor lain seperti Microsoft, Dell dan Lenovo juga telah mula bekerja dengan serius pada barisan tablet. Ini terbukti dari sejumlah produk yang diperkenalkan di CES 2021 yang memfokuskan pada peranti fleksibel dan menyokong produktiviti, termasuk penyambungan.


"Di masa depan, tablet akan menjadi elemen penting dari portfolio vendor dan vendor PC seperti Apple dan Samsung yang telah mengutamakan kategori ini dapat dicemburui," kata Ishan.


Sebelum ini, Apple masih menerajui pengiriman tablet dunia pada suku ketiga (Q3) tahun 2020 berdasarkan data dari syarikat penyelidikan Canalys. Data ini dinyatakan dalam laporan mengenai pengiriman PC termasuk tablet di pasar global.


Dikutip dari laporan Canalys, pengiriman iPad meningkat 47 peratus berbanding Q3 2019. Penghantaran tablet Apple mencapai 15.2 juta unit dengan pangsa pasar 34.4 peratus.


Kedudukan kedua diduduki oleh Samsung dengan 9 juta unit dihantar dan 20.4 peratus bahagian pasaran. Angka itu meningkat 79.8 peratus berbanding Q3 2019.


Huawei berada di tempat ketiga. Aplikasi tablet Huawei mencapai 5 juta unit dengan pasaran pasaran 11.5 persen, meningkat 38.1 persen YoY.


Amazon dan Lenovo berada di kedudukan lima teratas di pasaran tablet dunia. Penghantaran tablet Amazon mencapai 4.9 juta unit dengan pangsa pasar 11.3 peratus, meningkat 7.9 peratus tahun ke tahun.


Pada tempoh yang sama, Lenovo menghantar 4.1 juta unit dengan pangsa pasar 9.1 peratus. Pertumbuhan tahunan mencapai 58.9 peratus.


Jumlah penghantaran tablet mencapai 44.2 juta unit dengan pertumbuhan 43.3% YoY.


Penganalisis Canalys, Victoria Li berkata, pasaran tablet mengalami pertumbuhan yang baik, terutamanya kerana ia telah jatuh bebas sejak 2015. Dua suku terakhir merupakan satu-satunya tempoh pertumbuhan.


"Tablet telah kembali dari kematian kerana mencapai keseimbangan yang sempurna antara mobiliti dan kekuatan pengkomputeran di pelbagai harga pada masa kritikal ini," kata Victoria.


Menurutnya, tablet adalah pilihan semula jadi untuk pengguna PC kali pertama yang menginginkan sesuatu yang mudah dan berpatutan untuk digunakan. Tablet dianggap sebagai bahagian penting dari sebarang transformasi digital pada masa akan datang.


"Perkembangan semula jadi tablet Android dan iOS memudahkan ibu bapa, pelajar, dan pendidik untuk mencuba pembelajaran jarak jauh untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, dan yang lebih suka kemudahan memasang aplikasi di platform ini," jelasnya.