Selepas rampasan kuasa, penduduk Myanmar menggunakan aplikasi ini untuk komunikasi


Rampasan kuasa tentera yang menyebabkan pemadaman dalam rangkaian internet di Myanmar mendorong penduduk beralih ke aplikasi pesanan Bridgefy. Sejak awal minggu ini, aplikasi telah dimuat turun lebih dari satu juta kali di Myanmar.

Bridgefy bergantung pada Bluetooth yang membolehkan pengguna berkomunikasi antara satu sama lain tanpa internet. Alternatif ini tentunya sangat bermanfaat bagi penduduk setelah jaringan telefon dan internet ditutup di ibu kota Naypyitaw, Yangon dan bandar-bandar lain berikutan rampasan kuasa tentera dengan penahanan tokoh politik Aung San Suu Kyi.

Pada masa ini, rangkaian telefon dan internet di Myanmar pulih. Tetapi dalam catatan media sosial yang dilihat oleh Reuters, aktivis di Myanmar menyarankan warga memuat turun Bridgefy sebagai jalan penyelesaian jika internet ditutup lagi di  Negara Seribu Pagoda.

Ketua Pegawai Eksekutif Bridgefy Jorge Rios mengatakan bahawa aplikasi telah dimuat turun lebih dari 1.1 juta kali. Pada masa ini, jumlah pengguna internet di Myanmar dianggarkan 22 juta orang.


Dalam beberapa tweet di akaun Twitter rasminya, Bridgefy mengakui bahawa dia terharu dengan lonjakan pengguna baru yang ingin mendaftar. Tetapi semua masalah ini diselesaikan dengan segera.


Aplikasi pemesejan ini juga telah menyelesaikan masalah keselamatan sejak tahun lalu. Kini semua mesej yang dihantar melalui Bridgefy dilindungi dengan enkripsi dari hujung ke hujung berdasarkan Protokol Isyarat.

Kemas kini keselamatan ini nampaknya merupakan jawapan Bridgefy terhadap komen pakar keselamatan siber yang bimbang bahawa aplikasi ini mudah ditembusi dan membuat pengguna mudah menjadi sasaran pengawasan.

Populariti Bridgefy mulai meningkat di negara-negara yang mempunyai sejarah mengenakan sekatan media sosial dan internet. Seperti ketika tunjuk perasaan antikerajaan di Thailand dan protes pro-demokrasi di Hong Kong.

Aplikasi lain yang menggunakan teknologi serupa termasuk goTenna dan Briar. Terdapat juga Bluetooth Firechat yang digunakan pada tunjuk perasaan di Iran dan Iraq tetapi kini tidak beroperasi.