Ini adalah petua privasi yang perlu diatur ketika menggunakan WhatsApp, Signal, dan Telegram


Setelah WhatsApp mengumumkan kemas kini ke atas dasar privasinya untuk berkongsi data dengan Facebook, berjuta-juta pengguna berhijrah ke Signal dan Telegram.


Signal dan Telegram dianggap lebih dipercayai dan selamat dari segi melindungi privasi pengguna. Tetapi menurut pakar keselamatan siber, Zak Doffman, tidak ada yang benar-benar boleh dipercayai, sekurang-kurangnya sehingga pengguna mengubah beberapa tetapan keselamatan ketika menggunakan ketiga-tiganya. 


Perubahan tetapan privasi ini adalah untuk memastikan bahawa maklumat pengguna dapat dilindungi dengan lebih baik ketika menggunakan WhatsApp, Telegram, dan Signal.


Berikut adalah petua privasi untuk aplikasi pesanan individu, yang perlu diterapkan oleh pengguna:


1. WhatsApp


Di WhatsApp, mesej peribadi dan kumpulan dilengkapi dengan enkripsi dari hujung ke hujung dan hanya pengguna yang dapat mengakses kandungan mesej.


Tetapi menurut Doffman, masalahnya terletak pada metadata, yaitu siapa, kapan dan di mana berkaitan dengan pesan, serta kontak dan informasi pengguna tentang perangkat tersebut.


"WhatsApp masih boleh digunakan, tetapi penting untuk mengubah konfigurasi agar tetap selamat," kata Doffman.


- Pengguna harus mengelakkan daripada menerima kandungan berniat jahat.


Contohnya, pastikan tidak mengklik pautan atau lampiran asal yang tidak diketahui.


- Nyahaktifkan pilihan simpan automatik gambar yang diterima ke galeri telefon.


Caranya: buka Tetapan - Penyimpanan dan Data (Penyimpanan dan Data) - Muat turun media automatik, pilih pilihan Tanpa Media untuk setiap pilihan.


- Gunakan nombor PIN, kemudian aktifkan pengesahan dua langkah


Ini dapat mengelakkan orang luar merampas akaun anda secara palsu.


Caranya: Masukkan Tetapan - Akaun - Pengesahan Dua Langkah dan pilih dan ikuti pilihan ketika mengaktifkan tetapan ini.


- Matikan sandaran


Mesej dienkripsi ketika dikirim, tetapi ketika pengguna menggunakan pilihan sandaran di WhatsApp, riwayat sembang Anda akan diunggah ke Apple atau Google Cloud.


Sekarang, salinan ini tidak disulitkan, jadi lebih baik tidak menyandarkannya.



2. Telegram


Semasa pengguna mengakses Telegram untuk pertama kalinya, pengguna mesti memasukkan nombor telefon.


Telegram akan meminta pengguna memasukkan pengesahan melalui mesej yang dihantar melalui SMS. Masalahnya ialah, apabila seseorang mencuri kod tersebut, akaun pengguna dapat dibaca, termasuk isi di dalamnya.


Untuk itu, jika anda ingin selamat menggunakan Telegram, perkara berikut disyorkan:


- Dayakan pengesahan Dua Langkah (2FA)


Caranya adalah dengan memasukkan Tetapan - Privasi dan Keselamatan - tambahkan Kata Laluan


- Ubah tetapan privasi


Dalam tetapan privasi, pilih pilihan "hanya kenalan" yang dapat berkomunikasi dengan anda, sementara orang yang namanya tidak ada dalam daftar kenalan anda, tidak dapat mengirim sembang kepada anda.


Pengguna juga boleh mengehadkan siapa yang dapat melihat profil mereka, status dalam talian terakhir, dan siapa yang dapat menambahkan kenalan kami ke kumpulan.


- Gunakan kod kunci


Penting untuk memastikan bahawa sembang kami tidak diakses oleh siapa pun, kerana pengguna Telegram perlu mengaktifkan kod kunci.


Sangat mudah: pergi ke Tetapan - pilih Privasi dan Keselamatan - pilih Kunci Kod Laluan - masukkan kod kunci. 


- Periksa sesi aktif akaun anda dengan kerap


Anda perlu tahu, pengguna Telegram bebas memasukkan akaun mereka di pelbagai peranti. Saya secara peribadi memasukkan akaun Telegram saya ke satu telefon pintar, satu tablet dan satu komputer.


Nah, ketiga-tiga log masuk ini (sesi aktif) dapat dilihat dalam Tetapan - Privasi dan Keselamatan - Sesi Aktif.


Di sini anda dapat mengenali jika ada log masuk menggunakan peranti yang tidak pernah anda gunakan. Anda juga boleh menamatkan sesi aktif.


- Sembang rahsia dan penyulitan hujung-ke-hujung


Telegram menawarkan sembang rahsia yang melindungi sembang dari satu peranti ke peranti lain. Pilihan ini tidak tersedia untuk kumpulan.


Untuk memulakan sembang rahsia, masukkan sembang biasa dengan kenalan pilihan anda, klik pada tiga titik di Android atau 'lebih banyak' di iOS kemudian pilih 'mulakan sembang rahsia'.


- Aktifkan mesej yang dapat dihapus secara automatik


Salah satu perkara menarik mengenai aplikasi Telegram adalah adanya pilihan mesej yang dapat dihapus secara automatik, tidak lama setelah dihapus.



3. Signal


Tetapan privasi dalam Signal agak serupa dengan Telegram. Inilah yang boleh dilakukan oleh pengguna:


- Aktifkan kunci pendaftaran


Kunci pendaftaran akan menghalang orang lain daripada mengakses sejarah perbualan pengguna, jika akaun anda dicuri atau dirampas.


Caranya adalah dengan membuka Tetapan - pilih Privasi - di bahagian paling bawah untuk Kunci Pendaftaran - aktifkannya.


- Tetapkan kunci skrin


Anda boleh menetapkan skrin kunci Isyarat mengikut skrin kunci telefon pintar, sama ada menggunakan biometrik atau kod laluan.


Anda juga boleh menetapkan berapa lama sebelum kunci skrin diaktifkan.


- Matikan pratonton


Dengan ini, mesej tidak akan muncul di skrin utama peranti


Caranya: buka Tetapan - pilih Pemberitahuan - pilih Tunjukkan, Anda dapat memilih untuk menampilkan nama dan pesan, hanya nama, atau tidak ada nama dan pesan yang muncul dalam pemberitahuan.



- Lumpuhkan tangkapan skrin


Pengguna dapat mengaktifkan pilihan untuk menyekat tangkapan skrin dalam aplikasi.


Oleh itu, semasa menggunakan Signal, pengguna tidak dapat mengambil tangkapan layar dalam aplikasi ini, baik senarai sembang dan kenalan.


- Jadikan Signal sebagai aplikasi pesanan lalai


Doffman mengatakan helah ini dapat digunakan oleh pengguna Android, kerana pemesejan akan lebih aman dan disulitkan. Walaupun SMS lalai tidak dilengkapi dengan penyulitan.