Sejak Pandemik, Penipuan melalui Instagram telah Melonjak

 


Pandemik COVID-19 telah mengubah banyak tabiat manusia, salah satunya adalah aktiviti terhad dan lebih banyak lagi di rumah, sehingga penggunaan internet dan telefon pintar meningkat, dari sekolah dalam talian hingga membeli-belah dalam talian.

Peningkatan penggunaan internet juga menjadikan kes penipuan di platform media sosial seperti Instagram juga meningkat, bahkan di UK lebih daripada 50% berbanding biasa.


Angka itu berasal dari Action Fraud, pusat pelaporan nasional polis Britain untuk penipuan dan jenayah siber.


Salah seorang mangsa adalah seorang lelaki bernama Jonathan Reuben (24) yang terpaksa kehilangan 17 ribu pound.


Menurut laporan dari BBC, Reuben, 24, adalah mangsa pelaburan palsu dari akaun yang dia ikuti di Instagram.


Reuben mengatakan bahawa pada masa itu, dia yakin untuk mendaftar ke program pelaburan setelah mengikuti akaun seseorang di Instagram yang mendakwa dia berjaya setelah melabur. Walaupun lebih meyakinkan, orang itu tetap memposting kereta Maserati dengan warna emas mawar yang sangat mewah.


Pada mulanya Reuben mengakui bahawa dia memang mendapat keuntungan dari pelaburan tersebut. Dan inilah yang mendorongnya untuk melabur lebih banyak lagi.

Tetapi untungnya tidak lebih banyak keuntungan, dia kemudian kehilangan ratusan juta rupiah. Dia juga menyedari bahawa dia telah terperangkap oleh penipu dalam talian.


"Orang-orang menjadi mangsa dipercayai menginginkan gaya hidup itu, terutama pada masa ini, dengan orang-orang muda berjuang untuk mencari pekerjaan. Anda pasti akan melihat lebih banyak orang mencari cara yang berbeza dan lebih baru untuk menghasilkan lebih banyak wang.", Kata Jack Moore, pakar keselamatan siber.