Sepanjang bulan Ramadan, ramai yang akan online di Twitter berjam - jam

 


Ramadan akan tiba tidak lama lagi. Twitter menganalisis setiap kali kedatangan bulan suci, netizen akan sibuk pada waktu yang tidak biasa. Apa yang dibincangkan oleh netizen, ya?

Pada dasarnya orang datang ke Twitter mencari apa yang sedang berlaku, ia boleh menyebabkan penggunaan Twitter pada saat-saat tertentu meningkat tetapi secara umum jumlah perbualan dapat dianalisis dari topik atau kategori tertentu.


Berdasarkan tinjauan dari Twitter, didapati bahawa pada bulan Ramadan terdapat perbezaan pada waktu penggunaan Twitter yang tinggi (waktu puncak). Dia mengatakan bahawa biasanya waktu puncak bermula pada waktu pagi sekitar pukul 6 dan di tempat kerja dan pada waktu tidur. Ini berubah pada bulan Ramadhan.



"Namun, semasa analisis pada bulan Ramadhan, yang uniknya ialah orang menggunakan Twitter pada saat-saat yang dapat dianggap relevan dengan bulan Ramadan, misalnya, sahur, terus menurun, menggunakan Twitter lagi pada siang hari, siang akan naik kembali, jatuh , dan setelah itu malam naik lagi. 


"Ini sedikit berbeza pada waktu biasa. Pada hari kerja, orang tidak memeriksa jam 4 pagi," sambungnya.


Selain itu, Twitter juga sinonim dengan rancangan TV, misalnya, yang menyertainya semasa makan. Biasanya topik perbualan mereka di Twitter semasa sahur juga akan terbawa-bawa mengenai acara sahur.


Wah, masa berlalu begitu pantas. Sebentar lagi bulan Ramadhan sahaja. Sekiranya anda seorang yang sering menulis tweet di Twitter atau pasukan hanya mengawasinya? Semasa anda menulis tweet, apa yang biasanya anda bincangkan pada bulan puasa?