Telegram dan Signal Popular, Apa kata WhatsApp?

 


Bilangan pengguna yang beralih dari WhatsApp ke Telegram dan Isyarat. Segala-galanya menjadi kenyataan ketika WhatsApp mengeluarkan dasar privasi baru yang secara tidak disangka-sangka menimbulkan kebingungan dan salah faham pengguna.

Di tengah-tengah sidang media, Pengarah Komunikasi WhatsApp APAC Sravanthi Dev mengatakan bahawa WhatsApp tidak akan mempunyai masalah jika pengguna juga menggunakan aplikasi yang mempunyai pesaing. Sebenarnya, WhatsApp gembira apabila pengguna mempunyai pilihan untuk menukar mesej.


"Sangat penting bahawa orang mempunyai pilihan untuk menggunakan aplikasi pesanan apa pun dan itu bagus. Banyak orang menggunakan aplikasi yang berbeza. Ada rakan yang menggunakan aplikasi tertentu, ibu bapa menggunakan aplikasi lain, rakan anda dapat menggunakan aplikasi yang berbeza dan tidak biasa, dan itu hanya semula jadi, "kata Sravanthi.



Setelah pengumuman mengenai dasar privasi baru WhatsApp, didapati pesaing seperti Telegram dan Signal telah meningkat dalam jumlah pengguna. Telah diketahui bahawa Telegram menjadi aplikasi bukan permainan yang paling banyak dimuat turun di seluruh dunia pada bulan Januari 2021.


Firma penyelidikan aplikasi mudah alih menara sensor mencatatkan lebih daripada 63 juta muat turun pada bulan Januari. Angka ini 3.8 kali jumlah muat turun pada bulan yang sama tahun lalu.


Bagi Signal, menurut data dari Sensor Tower, aplikasi ini pada mulanya dimuat 246 ribu kali seminggu sebelum WhatsApp mengumumkan peraturan privasi baru. Seminggu setelah polisi diumumkan, muat turun Isyarat meningkat dengan ketara kepada 8.8 juta kali.


Selanjutnya, Sravanthi mengatakan bahawa WhatsApp memahami bahawa masalah keselamatan sangat penting. Oleh itu, dia menekankan bahawa WhatsApp akan sentiasa memperhatikan keselamatan perbualan antara pengguna dan data peribadi sensitif yang lain.


"Signal dan WhatsApp menggunakan enkripsi end-to-end kerana ini adalah protokol terbaik industri. Ini adalah cara bagi pengguna untuk bercakap dengan selamat. Kami sedar bahawa keselamatan mula menjadi arus perdana dan normal, saya rasa orang mesti memahami pentingnya keselamatan, "kata Sravanthi.


Oleh itu, WhatsApp memutuskan untuk menangguhkan pelaksanaan dasar privasi baru dan memberi pengguna masa untuk memahami isi kandungan polisi tersebut.


"Kami perlahan-lahan pergi ke sana (dasar privasi baru WhatsApp - ed). WhatsApp ingin menjadi sangat perhatian, kami mahu produk kami menjadi sederhana. Kami mahu pengguna sentiasa mengetahui apa yang kami tawarkan, tidak kira di mana anda berada dan apa sahaja bahasa yang anda bercakap, "katanya tersentak.