Telegram Diserang oleh Isu Iklan, Pavel Durov Menjelaskan


 Ketua Pegawai Eksekutif Telegram Pavel Durov kembali bersuara setelah perkhidmatan pesanan segeranya diserang oleh berita yang tidak menyenangkan, iaitu bahawa Telegram akan disusupi dengan iklan.


Pada masa ini, Telegram semakin popular di tengah masalah privasi dasar baru WhatsApp. Laporan Sensor Tower mendedahkan bahawa terdapat lebih daripada 63 juta muat turun pada bulan Januari, menjadikan Telegram aplikasi bukan permainan yang paling banyak dimuat turun di seluruh dunia.


Semakin tinggi pokok, semakin kuat angin akan bertiup di atasnya. Telegram merasa seperti itu sekarang, apabila banyak maklumat yang mengelirukan membawa nama mereka. Menurut Durov, tipuan itu bertujuan untuk memberi amaran kepada pengguna agar tidak beralih ke Telegram.


Melalui salurannya di Telegram, Durov menekankan bahawa Telegram tidak akan melaksanakan iklan dalam perbualan penggunanya.


"Pengguna yang bergantung pada Telegram sebagai aplikasi pesanan, bukan rangkaian sosial, tidak akan pernah melihat iklan. Perbualan peribadi dan kumpulan selalu dan akan selalu bebas iklan," janji Durov.


Walaupun banyak pengguna WhatsApp dan aplikasi pesanan segera lain telah beralih ke Telegram, ini tidak semestinya membuat syarikat mula mengambil kesempatan dengan melaksanakan iklan.


Durov juga mengatakan bahawa data pengguna Telegram tidak akan digunakan untuk menyasarkan iklan. Telegram, kata lelaki yang sering berpakaian hitam, mahu meniru DuckDuckGo, bukan WhatsApp atau Facebook.


"Kami percaya bahawa tidak bermoral untuk mengumpulkan data peribadi dari pengguna untuk menyasarkan iklan seperti yang dilakukan oleh WhatsApp-Facebook. Kami menyukai pendekatan perkhidmatan yang mementingkan privasi seperti DuckDuckGo: mengewangkan perkhidmatan tanpa mengumpulkan maklumat mengenai pengguna," jelasnya.


Baca juga:

Telegram Jadi Aplikasi Paling Banyak Dimuat turun di Seluruh Dunia

"Jadi, jika kita memperkenalkan iklan dalam satu hingga banyak saluran, iklan itu akan berdasarkan konteks berdasarkan topik, bukan disasarkan berdasarkan data pengguna apa pun," tambah Durov.


Di kebanyakan pasaran, pencipta kandungan di Telegram sudah mengewangkan kandungannya dengan mempromosikan di saluran mereka. Walau bagaimanapun, Durov menganggap ini tidak sesuai dan dianggap mengganggu.


"Kami ingin memperbaiki keadaan ini dengan menawarkan alternatif yang mementingkan privasi kepada pemilik saluran," tambahnya.