Tidak mahu kehilangan daya saing dengan TikTok, Instagram Reels mengubah algoritma

 


Ingin bersaing dengan populariti TikTok, Instagram juga mengeluarkan fitur yang serupa dengan TikTok, iaitu Reels. Sayangnya pengguna masih lebih suka merakam video dengan TikTok yang kemudian dimuat naik ke dua platform sekaligus TikTok dan Reels.


Tindakan sedemikian masuk akal mempertimbangkan untuk menjangkau media sosial. Namun, Instagram nampaknya tidak menyukai cara pengguna menggunakan Reels sebagai platform sekunder.


Inilah sebabnya mengapa Instagram mengatakan bahawa ia akan membuat perubahan pada algoritma di Reels yang akan mengesan watermark TikTok dalam video yang pengguna muat naik ke Reels. Algoritma ini tidak akan mengesyorkan video Reels kepada pengguna.


Instagram juga tidak akan menyembunyikan atau membayangi video pengguna. Tetapi Instagram tidak mempromosikan video ini secara aktif. Video tersebut masih akan muncul di profil pengguna dan pengikut dapat melihatnya.


Namun, jika pengguna berharap video dari TikTok mendapat perhatian di bahagian Reels aplikasi, pengguna tersebut tidak bernasib baik.


"Kami mengembangkan apa yang telah kami pelajari dari menjelajah untuk mengesyorkan video yang menyenangkan dan menghiburkan di tempat seperti tab Reels, dan memperibadikan pengalaman," kata jurucakap Instagram.


"Kami semakin baik menggunakan isyarat peringkat yang membantu kami meramalkan sama ada orang akan mendapati Reels menghiburkan dan adakah kami harus mengesyorkannya," lanjutnya.