Twitter memperluas kategori label akaun institusi dan media yang berkaitan dengan negara

 


Twitter mengumumkan bahawa ia akan memperluas pelabelan akaun yang diperkenalkan pada bulan Ogos 2020. Untuk maklumat, pada tahun 2020 Twitter telah melabelkan maklumat tambahan mengenai beberapa kategori akaun, iaitu akaun utama barisan pemerintah dan entiti media yang berkaitan dengan negeri.


Dengan pelabelan ini, Twitter berharap mereka dapat menambahkan konteks perbualan yang dilakukan di platformnya, termasuk mendapatkan maklumat yang lebih tepat. Pada peringkat awal, akaun negara-negara yang menjadi anggota lima anggota Majlis Keselamatan PBB juga akan dilabelkan.


Kini setelah mendapat input dari sejumlah pihak berkepentingan, masyarakat, akademik, termasuk pengguna, Twitter akan memperluas pelabelan ini ke kategori baru.


Dalam pernyataan rasmi yang diterima pada hari Ahad (14/2/2021), mulai 17 Februari 2021, pelabelan ini juga akan terdapat pada akaun rasmi negara-negara yang telah bergabung dengan G7, yaitu kelompok negara dengan ekonomi paling maju di dunia.


Di samping itu, pelabelan ini juga akan diberikan kepada negara-negara lain di mana Twitter mengumumkan penemuannya mengenai operasi maklumat yang berkaitan dengan negara. Pelabelan ini juga akan dilakukan pada akaun peribadi pemimpin di negara tersebut.



Sebelum ini, fasa pertama rancangan pelaksanaan dasar dilaksanakan di China, Perancis, Persekutuan Rusia, Great Britain dan Amerika Syarikat.


Sementara itu, senarai negara dalam fasa kedua merangkumi Kanada, Cuba, Ekuador, Mesir, Jerman, Honduras, Indonesia, Iran, Itali, Jepun, Arab Saudi, Serbia, Sepanyol, Thailand, Turki dan Emiriah Arab Bersatu.


Pelabelan ini akan dilakukan pada beberapa kategori akaun Twitter, seperti akaun yang disahkan oleh pegawai kerajaan yang penting, termasuk menteri negara, entiti institusi, duta besar, jurucakap rasmi, dan pemimpin diplomatik.


Hanya buat masa ini, Twitter mengatakan bahawa ia akan memberi tumpuan kepada barisan pegawai kanan dan entiti yang mewakili suara rasmi negara untuk urusan luar negeri. Pelabelan juga dilakukan untuk akaun peribadi pemimpin negara yang termasuk dalam senarai.


"Sebagai langkah seterusnya, Twitter berusaha menerapkan label tambahan ke akaun media yang berafiliasi dengan negara dalam beberapa bulan mendatang," tulis syarikat itu dalam satu kenyataan.


Twitter mengatakan, pelabelan ini adalah sebahagian daripada misi syarikat untuk melayani perbualan awam sambil menyediakan konteks bagi pengguna untuk membuat keputusan berdasarkan data.


Syarikat ini juga menggunakan cara terbaik supaya pengguna dapat berhubung antara satu sama lain dan berinteraksi secara langsung dengan pegawai dan wakil rasmi negara.


Kemudian, Twitter akan menghantar pemberitahuan apabila akaun mendapat label dan membenarkan pemilik akaun memberikan input secara langsung.


Untuk makluman, sejak tahun lalu Twitter telah memberikan label untuk menghubungkan akaun media dengan pemerintah sesebuah negara. Bukan hanya akaun media, label ini juga berlaku untuk kakitangan kanan (seperti ketua pengarang) di media.


Bukan hanya media dan pegawainya, label ini juga berlaku untuk institusi pemerintah suatu negara. Ini adalah maklumat yang ditulis oleh Twitter dalam muat naik blognya.


Pada masa ini, akaun Twitter milik media gabungan negara Rusia, Sputnik dan RT, serta media gabungan negara China, Xinhua News termasuk dalam senarai organisasi yang akan dilabelkan. Menurut jurucakap Twitter. Namun, ia tidak memberikan maklumat mengenai entiti mana yang dilabel.


"Kami percaya orang berhak memiliki maklumat mengenai apakah akaun media secara langsung berafiliasi dengan pemerintah suatu negara," kata Twitter di blognya,.


Kesan daripada penerapan label ini ialah Twitter tidak lagi memaparkan akaun dan tweet mereka melalui sistem cadangannya.


Selanjutnya, seperti yang ditulis oleh Reuters, Twitter menganggap media berafiliasi dengan pemerintah, editorialnya diatur oleh negara melalui sumber keuangan, tekanan politik, atau kontrol terhadap produksi dan pengedarannya.