WhatsApp Akan Membolehkan Pengguna Membisukan Video Sebelum Berkongsi dengan Orang Lain

 


WhatsApp sedang menguji ciri baru yang membolehkan pengguna membungkam (membisukan) video sebelum membaginya dengan pengguna lain.


Cciri ini sudah ada dalam kemas kini beta beta dengan nombor 2.21.3.13.


Pengguna yang menggunakan versi beta terbaru ini dapat mematikan video dengan mengetuk togol atau mengatur volume yang tersedia ketika mengedit video sebelum membagikannya dengan kenalan lain.


Ciri ini pertama kali ditemui oleh WABetaInfo. Perlu diingat, kemampuan mematikan suara dalam video sebelum berkongsi dengan pengguna lain sudah ada di Instagram Stories.


Pada asasnya, ciri-ciri yang diuji oleh WhatsApp dalam program beta ini sama dengan ciri-ciri Instagram Stories. Kelak, ciri ini akan tersedia untuk semua pengguna.


Sebelumnya pada bulan November 2020, fitur ini juga dilihat dalam versi beta. Namun, nampaknya ciri ini dibawa kembali untuk dicuba oleh pengguna dalam versi beta terkini.


Kini, WhatsApp sememangnya agak perlahan dalam mengeluarkan ciri baru. Namun, syarikat itu baru-baru ini menambahkan lapisan keselamatan tambahan untuk pengguna yang masuk ke aplikasi Web WhatsApp dan desktop.


Pengguna yang ingin memasukkan Web WhatsApp di PC atau komputer riba mereka dapat menyetujui permintaan masuk menggunakan cap jari atau pengecaman wajah pada telefon pintar masing-masing.


Lapisan keselamatan ini menggantikan pengimbasan Kod QR.


WhatsApp sendiri kini mendapat banyak perhatian kerana telah mengumumkan dasar privasi barunya bulan lalu. Pengguna bertindak balas dengan beralih ke aplikasi pesanan lain.


Banyak pihak kesal dengan WhatsApp kerana tidak mengumumkan perubahan privasi ini terlebih dahulu, terutama mengenai berkongsi data dengan Facebook.


Pemerintah India bahkan meminta WhatsApp untuk segera menarik balik dasar privasi WhatsApp melalui surat dari Ketua Menteri IT WhatsApp India Will Cathcart.


Kerajaan India juga kesal kerana pengguna WhatsApp di India diperlakukan secara berbeza daripada pengguna di Eropah yang tidak terpengaruh dengan dasar privasi baru