YouTuber China Li Ziqi memecahkan Rekod Dunia

 


YouTuber dari China Li Ziqi mendapat rekod dunia Guinness World Records kerana mendapat pelanggan terbanyak untuk saluran berbahasa Cina di YouTube.


Guinness World Records membuat pengumuman melalui akaun media sosial Weibo pada hari Selasa, 2 Februari 2021, dengan menyatakan bahawa Li menerima rekod tersebut setelah mencecah 14.1 juta pelanggan bulan lalu.


Menambah Rekod Dunia Guinness, saluran Li yang menunjukkan gaya hidup di luar bandar China, menarik jutaan penonton dari seluruh dunia. Foto Li yang duduk dengan plak Rekod Dunia Guinness juga disertakan dalam pos.


Li, sering menyiarkan video mengenai kehidupannya di Provinsi Sichuan, China. Dia sering menuai hasil Bumi dan menunjukkan kepada penonton bagaimana dia memasak makanan, menyediakan bahan mentah seperti kicap. Li malah membuat perabotnya sendiri dari buluh dan kayu yang dia dapat dari alam semula jadi.


Dipetik dari South China Morning Post, neneknya sering dilihat menemaninya semasa penggambaran video di salurannya. Sejauh ini, videonya yang paling popular adalah dia membuat makanan ringan untuk festival musim bunga dari tanaman seperti kacang tanah, epal dan mangga, kemudian menggunakan kompor tradisional kayu bakar. Video ini telah dilihat 82 juta kali.


Sehingga kini, Li telah memperoleh lebih dari dua bilion tontonan di saluran YouTube-nya. Dia juga mempunyai lebih daripada lima juta peminat yang mengikuti kedai dalam taliannya di platform e-commerce Taobao.


Li jarang bercakap dengan penonton dalam videonya. Sehingga kini, dia hanya menyiarkan satu video untuk menjawab soalan dari penonton mengenai kewarganegaraannya.


Oleh kerana kandungannya juga telah dimuat semula oleh pengguna lain di pelbagai platform media sosial tanpa izinnya, dia membuat pernyataan di YouTube pada tahun 2019 bahawa dia hanya mempunyai satu saluran video rasmi dan berbangsa Cina.


Dia cenderung merasa terdesak untuk menyatakan dan mengesahkan kewarganegaraannya ketika dia mendakwa orang lain yang mencuri videonya akan berpura-pura menjadi dirinya dan mengubah identitinya.


Namun, tidak semua orang yang mengikuti saluran Li adalah peminatnya. Pada bulan Januari, Li mendapat kritikan setelah menyiarkan video sambil menyiapkan hidangan sayur fermentasi, miri kimchi, makanan khas Korea Selatan. Ketika Li memasukkan hashtag #ChineseFood dalam keterangan video, netizen menuduhnya menyalahgunakan hidangan tradisional Korea.