Ini buruk, nasib perkerja boleh diancam oleh kecerdasan buatan


 Kecerdasan buatan (AI) semakin banyak diterapkan dalam pelbagai bidang untuk membantu tugas manusia, baik yang ringan maupun yang berat. Bahkan dikhuatiri akhir-akhir ini algoritma AI dapat digunakan oleh syarikat untuk menentukan pekerja mana yang dipromosikan atau dipecat.

Itu menjadi kebimbangan di Britain, di mana Kongres Kesatuan Sekerja (TUC) menyebut penggunaan AI di pejabat pisau bermata dua. Di satu pihak, faedah kecerdasan buatan memang besar, tetapi begitu juga risiko yang mungkin timbul.


"AI di tempat kerja dapat digunakan untuk meningkatkan produktivitas. Tetapi ia juga digunakan untuk membuat keputusan yang mengubah kehidupan orang, seperti siapa yang direkrut dan dipecat," kata setiausaha jeneral TUC Frances O'Grady.


BBC, Isnin (29/3/2021), mereka menyarankan agar keputusan berisiko tinggi harus terus dibuat oleh manusia. Sekiranya tidak, maka terdedah kepada diskriminasi atau keputusan yang tidak wajar.


Beberapa syarikat sudah melaksanakan kecerdasan buatan untuk membantu bekerja. Uber, misalnya, memberikan pemacu secara automatik dengan algoritma komputer. Sedangkan Amazon mengawasi pekerja di gudang bersamanya.


Sebenarnya, sebilangan syarikat sudah menggunakan sistem automatik tanpa campur tangan manusia pada fasa pertama pengambilan pekerja. Dengan AI, calon yang dianggap tidak sesuai akan segera dihapuskan.


Sekarang, ketika AI menjadi lebih canggih, dikhuatiri teknologi ini akan dipercayai untuk membuat keputusan yang besar. Contohnya, menganalisis prestasi pekerja untuk menentukan siapa yang akan dinaikkan pangkat atau sebaliknya, siapa yang akan dipecat. Untuk itu, peraturan yang jelas diperlukan untuk mengikuti perkembangan kecerdasan buatan yang semakin tidak dapat dihentikan.

Ini buruk, nasib perkerja boleh diancam oleh kecerdasan buatan Ini buruk, nasib perkerja boleh diancam oleh kecerdasan buatan Reviewed by thecekodok on 6:19:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.