Petua WhatsApp untuk Melindungi Privasi dan Mengelakkan Pengguna dari Kandungan Maklumat Palsu


Syarikat yang merupakan sebahagian daripada kumpulan Facebook itu mendakwa bahawa ia selalu berusaha untuk memberi pengguna akses kepada maklumat yang dipercayai dan kawalan terhadap privasi.


Ketika WhatsApp dikembangkan, tujuannya adalah untuk menyediakan perkhidmatan yang dapat dipercayai dan peribadi untuk penggunanya.


Misinya adalah untuk menghubungkan dunia secara peribadi, anda boleh mengatakan bahawa perlindungan data peribadi adalah DNA WhatsApp,


Dia mengatakan bahawa WhatsApp kini mempunyai lebih dari 2 bilion pengguna di seluruh dunia dan 90 peratus dari apa yang dihantar adalah peribadi. Ini juga diperkuat oleh majoriti kumpulan di WhatsApp yang mengandungi kurang dari 10 orang.


Untuk memastikan privasi, WhatsApp secara lalai menyediakan fitur enkripsi end-to-end, sehingga hanya pengirim dan penerima pesan yang dapat membaca pesan. Tujuannya adalah untuk menjaga privasi data agar maklumat tidak digunakan oleh pihak lain.


Berikut adalah petua privasi kepada pengguna WhatsApp.


1. Tentukan siapa yang akan menjemput kumpulan


Petua pertama mengenai privasi ialah pengguna dapat memutuskan siapa yang boleh menjemput mereka ke kumpulan sembang.


Pengaturan ini bertujuan untuk mencegah pengguna diundang ke kumpulan oleh kenalan atau orang yang mereka tidak kenal. Oleh itu, pengguna dapat mengelakkan sembang atau maklumat yang dikongsi oleh pihak yang tidak dikenali.



2. Tidak mahu pengguna lain melihat yang terakhir dilihat


WhatsApp mempunyai sejumlah tetapan privasi. Semuanya boleh diatur melalui menu Tetapan.


Setelah memilih menu Tetapan, pengguna dapat mengklik menu Akaun atau Akaun dan memasuki menu Privasi.


Tetapan privasi lalai WhatsApp terakhir kali dilihat (terakhir dilihat) dapat dilihat oleh semua pengguna. Namun, pengguna dapat menetapkan apa yang mereka inginkan.


Dalam kes ini pengguna dapat menetapkan yang terakhir dilihat sehingga tidak ada orang lain yang dapat melihatnya. Dengan cara itu pengguna lain hanya dapat melihat nombor kenalan dan ikon profil pengguna tanpa dapat melihat status, status, atau foto pengguna dalam talian.


Ini adalah salah satu usaha WhatsApp untuk melindungi akaun pengguna mereka dari orang yang suka mencuri foto profil pengguna WhatsApp untuk membuat akaun palsu (menyamar) yang digunakan untuk menipu.


Ini dapat meminimumkan insiden seperti penipuan, kerana orang yang tidak ada dalam senarai kenalan tidak dapat melihat foto dan profil kami.


3. Mencegah Pengguna daripada Kekacauan dan Kesalahan Maklumat


Semasa pandemi Covid-19, WhatsApp dan platform digital lain berperang melawan tipuan, maklumat salah, dan infodemik mengenai Covid-19.


WhatsApp menyedari bahawa perkhidmatan mereka sangat popular. Sebenarnya, banyak orang hanya mempercayai mesej yang telah diteruskan berkali-kali walaupun mesej itu tidak terbukti benar.


Salah satu usaha untuk mengelakkan pengguna dari masalah seperti ini adalah dengan memperkenalkan ciri had terhad hadapan alias maju.


Satu mesej hanya dapat diteruskan ke 5 sembang sekaligus. Sekiranya terdapat banyak mesej yang diteruskan, di sebelah pesan akan ada simbol dua anak panah, tanda bahawa mesej tersebut telah diteruskan berkali-kali.


Tujuan ciri ini adalah untuk menunjukkan kepada pengguna bahawa mesej itu tidak dibuat oleh orang terdekat, tetapi oleh pihak lain.


Dengan ciri ini, dia mendakwa WhatsApp berjaya mengurangkan peredaran mesej viral di platformnya hingga 70 peratus.

Ciri ini bertujuan untuk memberitahu pengguna untuk bertanya, pesan dengan tanda ini bukan pesan asli. Pastikan untuk selalu memeriksa maklumat, jangan segera mempercayai mesej yang diteruskan berkali-kali,


4. Cekal dan laporkan ciri


Fitur lain yang juga dimaksudkan untuk melindungi pengguna adalah Blok dan Laporan. Di sini, pengguna boleh menyekat atau melaporkan kenalan tanpa nama yang menghantar sembang.

Ketika kita di-chat dengan nombor baru, ada pilihan untuk menyekat dan melaporkan. Fitur ini dapat digunakan, terutama untuk akun yang menyebarkan informasi yang salah.


5. Kerjasama dengan Pihak Silang

Untuk memerangi tipuan dan maklumat yang salah, WhatsApp juga bekerjasama dengan pelbagai pihak. Salah satunya adalah semasa pandemik, WhatsApp membuat Coronavirus Information Hub.


Hab ini mengandungi garis panduan dan petua umum yang mengandungi bahan dan maklumat dari sumber yang sah berkaitan dengan Covid-19.


WhatsApp juga bekerjasama dengan beberapa agensi periksa fakta untuk membasmi maklumat palsu.

Petua WhatsApp untuk Melindungi Privasi dan Mengelakkan Pengguna dari Kandungan Maklumat Palsu Petua WhatsApp untuk Melindungi Privasi dan Mengelakkan Pengguna dari Kandungan Maklumat Palsu Reviewed by thecekodok on 5:45:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.