Strategik Whatsapp untuk tengelamkan Signal dan Telegram

 Peraturan privasi baru WhatsApp yang kontroversial telah menyebabkan banyak orang beralih ke perkhidmatan pesaing, terutamanya Telegram dan Signal. Namun, WhatsApp tidak berdiam diri dan pada akhirnya, dianggap mampu mengurangkan kemelut ini.

WhatsApp sebelum ini mungkin tidak mengesyaki bahawa peraturan privasi baru itu mengganggu pengguna, terutamanya kerana dasar perkongsian data dengan Facebook. Muat turun Telegram dan Signal segera meningkat, penggunanya meningkat menjadi berjuta-juta dan diperingkat sebagai aplikasi paling popular di sejumlah negara.



WhatsApp telah mulai menjadi sadar dan bersosialisasi secara intensif, terutama dengan mesej bahawa mesej pengguna masih selamat kerana terdapat penyulitan secara lalai. Tidak ada yang dapat membaca komunikasi pengguna kecuali pengirim dan penerima.


Sebaliknya, peraturan privasi baru juga ditunda dan akibatnya dilonggarkan. Dari sebelumnya menghapus akaun pengguna yang tidak menerima peraturan privasi, akhirnya mereka masih dapat menggunakan WhatsApp walaupun fungsi mengirim dan menerima pesan terbatas jika mereka tidak menerima kebijakan baru pada 15 Mei.


"WhatsApp ketika ini berada di puncak muat turun di iPhone dan Android dan yang lebih menarik, pesaingnya yang paling serius telah tenggelam. Signal melonjak setelah kritikan di WhatsApp, dipicu oleh tajuk utama media. Tetapi orang ramai semakin redup," kata Zak Doffman, keselamatan siber ahli dalam kolumnya di Forbes seperti yang dilihat pada hari Isnin (1/3/2021).


Untuk mengurangkan Signal, WhatsApp tidak menyasarkan keselamatannya yang sememangnya lebih baik. Namun, sosialisasi berterusan WhatsApp kepada 2 bilion penggunanya bahawa mereka masih selamat, mungkin menjadikan populariti Signal semakin merosot.


Beralih ke Telegram, di mana jumlah pengguna telah mencapai 500 juta pengguna. WhatsApp juga mensasarkan titik lemah Telegram, bahawa mesej yang dihantar dalam aplikasi ini tidak dilindungi dari enkripsi ujung ke akhir secara lalai.


"Kami melihat sebilangan pesaing kami berusaha mendakwa bahawa mereka tidak dapat melihat mesej orang. Sekiranya aplikasi tidak menawarkan enkripsi dari ujung ke ujung secara lalai, itu bermakna mereka dapat membaca mesej anda," kata WhatsApp baru-baru ini.


Walaupun anda tidak menyebut nama, jelas bahawa maksud WhatsApp adalah Telegram. Kepintaran strategi WhatsApp dianggap efektif untuk menjadikannya relatif tidak bergerak walaupun mereka akan terus menerapkan peraturan privasi baru pada 15 Mei.

Strategik Whatsapp untuk tengelamkan Signal dan Telegram Strategik Whatsapp untuk tengelamkan  Signal dan Telegram Reviewed by thecekodok on 5:51:00 PM Rating: 5
Powered by Blogger.