YouTube Melancarkan Shorts, Fitur seperti TikTok

 


YouTube baru-baru ini mengumumkan satu ciri baru di platformnya bernama Shorts. Seperti namanya, fitur ini membolehkan pengguna memuat naik video pendek di platform YouTube.


Ciri baru ini dikatakan serupa dengan TikTok, kerana video tersebut ditunjukkan secara potret. Namun, seperti dikutip dari GSM Arena, Selasa (2/3/2021), fitur ini hanya tersedia di Amerika Serikat, dan pengguna global diharapkan dapat mengikuti dalam waktu dekat.


Pada masa ini, ciri Shorts itu sendiri masih dalam tahap Beta, jadi tidak semua pengguna di Amerika Syarikat dapat mencubanya. Hanya syarikat yang diketahui telah menguji ciri ini dalam 12 bulan terakhir.


Sejak diuji, YouTube Shorts diketahui telah ditonton 3.5 bilion kali. Oleh itu, adalah wajar bahawa YouTube ingin menyajikan kandungan video pendek di platformnya.


Untuk makluman, video pendek memang meningkat dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Salah satunya adalah TikTok, yang kini dilaporkan telah mencapai 1 bilion pengguna aktif bulanan.


Selain dari YouTube, Instagram juga diketahui telah menampilkan ciri seperti TikTok, iaitu Reels. Fungsi ini diperkenalkan buat pertama kalinya pada bulan Ogos 2020 dan membolehkan pengguna membuat video berdurasi 15 saat.



Di samping itu, keselamatan siber boleh melibatkan tugas atau pekerjaan yang bersifat rutin dan berulang. Oleh itu, ia juga secara tidak langsung dapat mempengaruhi produktiviti dan motivasi untuk bekerja.


Sejak pandemi Covid, -19, trend kerja jarak jauh semakin kabur garis antara waktu kerja dan aktiviti peribadi. Ini memberi kesan kepada situasi di mana pekerja sering terganggu dari pekerjaan mereka.


Laporan baru-baru ini oleh firma keselamatan siber Kaspersky menyatakan bahawa antara aktiviti yang paling biasa dilakukan oleh kakitangan keselamatan IT di tempat kerja adalah membaca berita (42 peratus), menonton video di YouTube (37 peratus), dan menonton filem atau siri TV (34 peratus).


Sebenarnya, satu pertiga responden dari sekitar 5,200 pengamal keselamatan ICT dan dunia maya mengakui melakukan latihan fizikal (31 peratus) dan membaca literatur profesional (33 peratus) pada waktu bekerja.


Di samping itu, hampir separuh (46 peratus) pekerja keselamatan IT percaya bahawa rakan mereka meninggalkan pekerjaan kerana beban kerja yang tinggi. Sementara 41 peratus pekerja di seluruh jabatan juga mengesahkan pendapat ini.


Di satu pihak, ini nampaknya bertentangan dengan berjam-jam kerja yang dihabiskan untuk aktiviti riadah. Namun, 48 peratus sebenarnya menggambarkan pergeseran mereka dari pekerjaan sebagai akibat dari keperluan untuk berehat antara tugas, bukan akibat kebosanan atau kekurangan kerja.


"Saya rasa ini bukan masalah yang mengganggu pekerja dari pekerjaan mereka. Seharusnya ada kawalan terhadap prestasi kerja, dan bukan berapa jam kerja yang dihabiskan untuk hobi," kata Andrey Evdokimov, Ketua Keselamatan Maklumat di Kaspersky.


Di samping itu, kata Evdokimov, adalah mungkin untuk menonton video kerana memberikan gambaran bagaimana menyelesaikan masalah. Tetapi secara umum, dia berpendapat, "Jika pekerjaan tidak menarik bagi seorang pekerja dan ada kekurangan manajemen tugas, mereka akan mencari cara untuk melakukan sesuatu dengan cara yang berbeda, bahkan dari kantor."


Di samping itu, semasa bekerja dari rumah dipraktikkan, beberapa tugas dan mesyuarat sekarang mungkin dijadualkan di luar standard 9-5. Selama hari kerja yang lebih panjang, menjadi lebih penting bagi pekerja untuk mengambil cuti, sehingga mereka dapat tetap produktif dalam jangka masa yang panjang ini.


"Pada dasarnya pekerja mesti mempunyai sasaran, KPI, objektif, dan penanda aras yang mencirikan kualiti dan kelajuan pekerjaan mereka. Sekiranya prestasi tidak terjejas, maka tidak ada masalah dengan fakta bahawa seseorang terganggu dari pekerjaan," kata Sergey Soldatov, Ketua Pusat Operasi Keselamatan di Kaspersky.


Namun, dia menekankan bahawa jika kecekapan kerja seseorang menurun, maka itu mesti menjadi perhatian.


"Tugas pengurusan adalah memberitahu pekerja mengenai produktiviti yang buruk seawal mungkin sehingga mereka dapat mencari jalan untuk menyelesaikan masalah tersebut," kata Soldatov.

YouTube Melancarkan Shorts, Fitur seperti TikTok YouTube Melancarkan Shorts, Fitur seperti TikTok Reviewed by thecekodok on 5:27:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.