Pengasas Alibaba Jack Ma kehilangan gelaran orang terkaya di China

 


Jack Ma, pengasas Alibaba, kehilangan gelarannya sebagai orang terkaya di China. Ini seperti yang dikutip oleh Reuters, Selasa (2/3/2021).


Menurut laporan, kehilangan gelaran Jack Ma sebagai orang terkaya nombor satu di China dipicu oleh pemeriksaan ketat pengawal selia Alibaba dan Ant Group. Sementara itu, kekayaan rakan sekerja Jack Ma terus meningkat.

Jack Ma dan keluarganya terkenal sebagai orang terkaya nombor satu di China, berdasarkan Senarai Kaya Global Hurun 2020 dan 2019. Namun, pada tahun 2021, kedudukan Jack Ma telah jatuh ke tangga keempat dalam senarai.


Kedudukan Jack Ma sekarang adalah di bawah pemilik perniagaan air mineral botol Nongfu Spring, Zhong Shanshan; bos Tencent Holding, Pony Ma; dan permulaan e-dagang Pinduoduo, Collin Huang.


"Kedudukan Jack Ma jatuh dari tiga teratas berikutan pemeriksaan pengawal selia China mengenai isu anti kepercayaan Kumpulan Ant dan Alibaba," kata Hurun dalam laporannya.


Penurunan kedudukan Jack Ma sebagai orang terkaya pertama di China dicetuskan oleh ucapannya pada 23 Oktober. Pada masa itu, Jack Ma telah mengkritik sistem peraturan di China.


Akibatnya, pemerintah telah menangguhkan IPO Ant Group, yang direncanakan akan menerima dana USD 37 miliar. Penangguhan ini hanya beberapa hari sebelum Ant Group memasuki bursa saham.


Sejak itu, pengawal selia China memperketat kawalan anti-kepercayaan dan monopoli di sektor teknologi negara itu. Alibaba juga mengalami banyak tekanan.


Kedudukan Alibaba menjadi lebih sukar apabila pengawal selia melancarkan siasatan anti-kepercayaan untuk Alibaba pada bulan Disember.


Bukan hanya itu, tetapi pengawal selia China mulai memperketat cengkaman mereka terhadap sektor fintech. Salah satunya adalah dengan meminta Ant menyederhanakan beberapa perniagaannya menjadi syarikat induk kewangan sehingga dapat diatur seperti sebuah syarikat kewangan tradisional.


Jack Ma, yang terkenal tampil di khalayak ramai, juga harus menghindari sorotan dan telah menghilang dari wajah orang ramai selama tiga bulan.


Pada masa itu, masyarakat China juga berspekulasi tentang keberadaannya. Tidak sampai Januari 2021 Jack Ma muncul dalam video 50 saat.


 Sementara itu, orang terkaya China, Zhong Shanshan, berjaya naik ke tempat pertama untuk menggantikan Jack Ma berkat prestasi harga saham Nongfu Spring.


Dia juga semakin kaya terima kasih kepada pengeluar vaksin Beijing Wantai Biologis Farmasi Enterprise, yang juga berada di bawah kendali perniagaannya.


Kemudian, di tempat kedua, kekayaan Pony Ma dari Tencent juga dilaporkan meningkat 70 peratus sepanjang tahun 2020 menjadi 480 bilion Yuan.


Kemudian, kekayaan bos Pinduoduo Collin Huang meningkat 283 peratus menjadi 450 bilion Yuan.


Jack Ma sendiri tidak jatuh ke dalam kemiskinan, tetapi kekayaannya meningkat 22 persen, menjadi 360 miliar Yuan. Ini membawanya ke kedudukan orang terkaya keempat di China.


Sebaliknya, pengasas ByteDance Zhang Yiming kini menyokong pesanan orang kelima terkaya di China. Nilai bersihnya sekitar USD 54 bilion.

Pengasas Alibaba Jack Ma kehilangan gelaran orang terkaya di China Pengasas Alibaba Jack Ma kehilangan gelaran orang terkaya di China Reviewed by thecekodok on 5:29:00 AM Rating: 5
Powered by Blogger.