5 Faedah Berhenti Sebentar di Media Sosial

 


Pada hari Wesak, disarankan untuk berdiam diri, merenung dan merenungkan ajaran Buddha. Pada masa ini, bermain HP sudah tidak ada di fikiran saya.

Anda tahu, ternyata berehat dari bermain media sosial boleh menjadi sangat berguna. Dipetik dari Life Hack, berikut adalah beberapa faedah berehat dari media sosial:


1. Berhenti membandingkan diri anda dengan orang lain

Para saintis mendapati bahawa kebanyakan orang yang menggunakan media sosial akhirnya membandingkan diri mereka dengan kehidupan semua orang yang mereka kenal. Masalah ini boleh memberi kesan serius terhadap harga diri, anda tahu.



Contohnya, jika semua orang yang anda kenal sudah berkahwin dan mempunyai bayi tetapi anda masih bujang, anda mungkin merasa terasing dan kesepian. Bahkan boleh menyebabkan kemurungan teruk bagi sesetengah orang. Tinggalkan kitaran tidak sihat ini dengan berehat dari media sosial sehingga anda dapat berhubung kembali dengan kehidupan anda yang menakjubkan.







2. Menjaga privasi

Media sosial adalah cara yang menyeronokkan untuk terus berhubung dengan orang lain dengan berkongsi foto dan cerita. Tetapi tanpa menyedari privasi anda mula terganggu. Cuba padamkan aplikasi dan nikmati saat ini dengan senang hati.


3. Berhenti bersaing

Walaupun anda tidak menyedarinya, media sosial dapat menonjolkan daya saing anda. Ini kerana asas utama rangkaian media sosial seperti Facebook adalah untuk menarik perhatian pada foto atau sesuatu yang anda muat naik. Setiap reaksi dan komen adalah ukuran seberapa popularnya siaran tertentu, yang boleh membuat anda cuba mengalahkan orang lain dan juga diri anda.


Daya saing jenis ini tidak sihat, dan boleh menyebabkan kegelisahan dan kemurungan. Buat rehat kesihatan mental dengan menjauhkan diri dari media sosial untuk kesihatan mental anda.


4. Meningkatkan mood

Penyelidikan menunjukkan bahawa semakin banyak masa yang anda habiskan di laman media sosial, semakin besar kemungkinan anda mengalami kemurungan. Sekiranya anda pernah merasa sangat cemas, tertekan, atau tertekan, ini adalah masa yang tepat untuk melakukan detoks media sosial.


Mungkin kelihatan aneh pada mulanya, tetapi suasana keseluruhan anda akan mulai bertambah baik ketika anda menjauh dari Facebook, Twitter dan laman media sosial yang lain.


5. Keluarkan dari FOMO

Computer World telah menunjukkan bahawa media sosial dirancang untuk menjadi ketagihan seperti kokain retak. Kenyataan ini bukan keterlaluan, kerana ketika pertama kali berhenti menggunakan media sosial, anda akan mengalami gejala penarikan diri.


Para saintis mengatakan bahawa ini disebabkan oleh ketakutan yang hilang secara semula jadi (FOMO).


Selain itu, pemberitahuan menjadikan anda lebih sukar untuk menjadi media sosial. Tetapi percayalah, ketagihan media sosial akhirnya dapat memusnahkan hubungan peribadi dan profesional sahaja.


Anda boleh meminimumkan kesan ini setelah detoksifikasi dengan menjadualkan lawatan sekali sehari ke laman media sosial kegemaran anda. Selepas lawatan itu berakhir, jangan melihat media sosial itu sepanjang hari.

Previous Post Next Post